Mohon tunggu...
Lita Lestianti
Lita Lestianti Mohon Tunggu... Ibu rumah tangga

No culture, No Future!

Selanjutnya

Tutup

Cerita Ramlan

Berkunjung ke Kota Reog Ponorogo

16 Juni 2018   00:21 Diperbarui: 16 Juni 2018   11:01 650 0 0 Mohon Tunggu...
Berkunjung ke Kota Reog Ponorogo
Sate Ngepos Ponorogo

Setelah merayakan Idulfitri di rumah keluarga ibu, hari kedua saatnya lebaran di rumah keluarga bapak di kaki gunung. Sebuah desa yang cukup dingin di timur kota Ponorogo, Singgahan. Perjalanan dari Sragen ke Singgahan membutuhkan waktu sekitar tiga jam dengan mobil.

Setiap saya pergi ke Ponorogo, ada banyak hal yang membuat saya rindu. Kenangan masa kecil yang masih teringat sampai sekarang.

- Sate Ngepos Ponorogo

Kalau saya mau ke rumah mbah pasti selalu melewati sate ngepos ini. Sebenarnya di belakang rumah makan sate pos ini juga banyak stand-stand penjual sate ponorogo. Kenapa sampai disebut sate pos? 

Dulunya, di daerah ini ada terminal bus dan ada pos tapi sekarang terminalnya sudah berpindah. Sehingga namanya saja yang masih tersisa. Sate ponorogo ini menjadi sangat terkenal karena dagingnya yang tipis, gepeng dan panjang. Belum lagi bungkusnya yang menggunakan besek.

- Sate dan Gule Kambing

Kalau ini kesukaan bapak saya. Tiap ke Ponorogo, bapak memilih beli sate dan gule kambing ini ketimbang sate Pos. Alasannya, gulenya dimasak di kuali dan rasanya sangat enak. Kalau saya tidak begitu suka gulenya tapi sate kambingnya yang dicampur dengan kecap manis, kubis, irisan bawang merah dan tomat. 

- Ketenangan dan Udara Dingin

Desa Singgahan berada di daerah ketinggian. Itu membuat suasana di desa Singgahan sejuk. Kalau malam dan pagi hari udara cukup membuat badan menggigil. Belum lagi airnya sedingin es. Maka, kalau kalian yang biasa tinggal di daerah yang panas pasti akan kedinginan.

Nggak cuma daerahnya yang dingin, ketenangannya seperti di desa pada umumnya membuat kita melupakan sejenak hiruk pikuk kehidupan perkotaan.

- Rumah Jawa

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x