Mohon tunggu...
Lilih Wilda
Lilih Wilda Mohon Tunggu... lainnya -

Ho ho ho

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dilarang Baper

30 April 2016   20:22 Diperbarui: 30 April 2016   20:47 275
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Dilarang baper maksudnya apa? Iya jadi orang tua dengan anak berkebutuhan khusus itu tidak boleh bawa perasaan, alias jangan memasukin ke hati apapun yang membuat mood jadi down dan segala sesuatu yang bisa bikin hati sedih dan akhirnya mewek-mewek.

Liat anak orang seumuran ama anak kita tapi udah bisa lari-lari dan ngomong. Langsung memanyunkan bibir dan air mata mendadak mengalir deh. Hmmm jangan sampe ya kayak gitu. Jangankan anak istimewa dibandingkan dengan anak normal. Anak biasa aja gak boleh dibanding-bandingkan kemampuannya karena kebisan dan kondisi anak itu beda-beda bukan?

Oke, jangan bandingkan anak spesial kita sama anak normal. Lalu gimana kalau kita bandingkan dengan anak ABK lainnya. Hadeuuh plis deh, kondisi, ingat kondisi anak kita tuh beda lo ya. Mereka punya kebutuhan dan pembawaannya sendiri.

Liat anak tunet orang sudah bisa lari, lumayan bikin kecut hati lo ya. Gimana gak bikin asem, liat anak sendiri aja cuman bisa geleng-geleng kepala. Hmmm sekali lagi jangan bandingkan, bisa jadi anak spesial kita memiliki keistimewaan lain. Pengidap cereball palsy atau Global Developmental delay misalnya. Tentu tumbuh kembangnya berbeda bukan?.

Oke baiklah saya gak akan baper untuk hal-hal tersebut. Terus kalau urusan lain, tentang menanggapi omongan atau becandaan orang gimana? Halal dong kalau kita baper. Eiiits tunggu dulu. Masalahnya apa dulu kok bisa langsung baperan aja?

Jadi gini, anak saya kan dari awal sudah dibilangin spesial ya. Tunanetra gitu, terus menurut kamu paradigma diluaran sana tentang Tunet tuh apa sih? Itu looh, kacamata hitam, tongkat dan tukang pijit.

"Hey kamu pake kaca mata item gitu, tingal bawa tongkat udah deh pas banget kayak tukang pijit banget." haha bikin baper gak tuh perkataan gitu? Iyaa sih bikin hati ini tersayat terus disiram jus lemon, gulanya kebanyakan terus disemutin. Haha

But, eniwey baswey. Hal-hal yang kayak gitu abaikan aja deh. Soalnya ngejelasin ampe berbusa juga syusah ama orang awam kayak gitu. Mending energi yang tadinya buat gondok dan pegelin hati kita simpan untuk kerja keras kita melatih anak-anak kesayangan kita.

Mereka tidak akan mengerti betapa sulitnya mengajarkan anak Tunet kita memegang tongkat, sebelum mengunakan tongkat putih pada umumnya, kita harus mengajarkan precane itu tuh alat sebelum anak kita mampu menggunakan tongkat aslinya. Kenapa kita harus mengajarkan tongkat pada anak ABK kita, karena tongkat adalah matanya orang tunanetra.

Banyak deh pekerjaan orang tua dengan anak berkebutuhan khusus itu. Makanya kebalkan hati jangan sampai hal-hal kecil membuat kita menjadi tidak bersemangat lagi untuk melatih, membimbing serta mendampingi anak-anak kita tumbuh dan berkembang semaksimal mungkin.

So, baper.!! Ahh kadang masih juga sih. Haha gimana sih? Katanya dilarang baper.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun