Mohon tunggu...
Leri Ayu Baroqah
Leri Ayu Baroqah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional

Assalammualaikum

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Strategi Grilya yang Digunakan Vietnam dalam Melawan Amerika Serikat

30 November 2021   12:23 Diperbarui: 30 November 2021   12:40 53 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

PENGANTAR
Semua penggunaan kekuatan AS yang gagal sejak 1945 di Vietnam, Lebanon, dan Somalia telah melawan musuh yang secara material lebih lemah. Dalam perang baik panas maupun dingin, Amerika Serikat secara konsisten bernasib baik melawan musuh yang kuat seperti Nazi Jerman, Kekaisaran Jepang, dan Uni Soviet, tetapi rekor melawan musuh yang lebih rendah jelas beragam. 

Meskipun dengan mudah memoles Serbia di bawah Milosevic dan Irak di bawah Saddam, Amerika Serikat gagal mengalahkan infanteri Vietnam di Indochina, teroris di Lebanon, dan panglima perang di Somalia. Dalam setiap kasus, Goliath Amerika mengalami kebuntuan secara militer atau dikalahkan secara politik oleh David setempat. 

Baru-baru ini, Amerika Serikat dikejutkan oleh pemberontakan ulet yang meledak di Irak pasca Baath, sebuah pemberontakan yang sekarang memasuki tahun ketiga tanpa akhir yang terlihat. Fenomena yang lemah mengalahkan yang kuat, meskipun luar biasa, sama tuanya dengan perang itu sendiri. 

Sparta akhirnya mengalahkan Athena; Frederick the Great selalu meninju jauh di atas bobotnya; Pemberontak Amerika menggulingkan pemerintahan Inggris di Tiga Belas Koloni; gerilya Spanyol membuat Napoleon berdarah putih; Teroris Yahudi memaksa Inggris keluar dari Palestina; Komunis Vietnam mengusir Prancis dan kemudian Amerika Serikat keluar dari Indocina; dan mujahidin menyerahkan Uni Soviet "Vietnam" miliknya di Afghanistan. 

Kekuatan militer relatif bukanlah prediktor yang dapat diandalkan untuk hasil perang.
Kita harus membedakan antara faktor umum untuk banyak kasus kehilangan kekuatan besar untuk musuh yang lebih lemah dan faktor-faktor yang mungkin khas Amerika Serikat. 

Sehubungan dengan penyebab umum kekalahan pihak yang lebih kuat dari pihak yang lebih lemah, Andrew Mack, dalam penilaian perintisannya pada tahun 1975, berpendapat bahwa tempat untuk melihat adalah perbedaan dalam kemauan politik untuk berjuang dan menang, yang berakar pada persepsi yang berbeda.  

Pemberontakan pasca-1945 yang berhasil melawan pemerintahan kolonial Eropa serta perjuangan Vietnam melawan Amerika Serikat semuanya memiliki satu kesamaan yaitu pemberontak yang secara material lebih lemah secara politis lebih bertekad untuk menang karena mereka lebih mengandalkan hasil perang daripada kekuatan eksternal yang lebih kuat.  Dalam kasus seperti ini bagi mereka Hubungan antara pihak yang berperang adalah asimetris. 

Para pemberontak tidak dapat menimbulkan ancaman langsung terhadap kelangsungan hidup perihal kekuatan eksternal karena mereka tidak memiliki kemampuan invasi. 

Di sisi lain, kekuatan metropolitan tidak hanya menimbulkan ancaman invasi, tetapi juga realitas pendudukan. Fakta ini begitu jelas sehingga implikasinya telah diabaikan. Ini berarti, secara kasar, bahwa bagi para pemberontak perang adalah "total", sedangkan untuk kekuatan eksternal itu harus "terbatas". 

Mobilisasi penuh dari total sumber daya militer dari kekuatan eksternal sama sekali tidak mungkin secara politis Tidak hanya mobilisasi penuh yang tidak mungkin secara politis, itu juga dianggap tidak perlu sama sekali. 

Asimetri dalam kemampuan militer konvensional begitu besar dan keyakinan bahwa kekuatan militer akan menang begitu meresap sehingga harapan kemenangan adalah salah satu ciri dari upaya awal. (Record, 2005)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan