Mohon tunggu...
Lail lily
Lail lily Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis

Cita-cita pengen beli buku.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Simbolisme Tiga Penyihir Macbeth

22 Juli 2022   14:23 Diperbarui: 22 Juli 2022   14:31 149 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

"Adil itu busuk, dan busuk itu adil. Melayang-layang melalui kabut dan udara kotor. " 


Drama Macbeth, yang ditulis antara tahun 1599 dan 1606, disusun oleh William Shakespeare, berlatar kerajaan Skotlandia yang mengisahkan tentang sepasang suami istri yang ambisius bernama Macbeth dan Lady Macbeth untuk mendapatkan tahta dan menjadi raja. Namun dalam drama Macbeth, jelas ditunjukkan bagaimana seorang Lady Macbeth yang terus meyakinkan suaminya, Macbeth, entah bagaimana mendapatkan tahta yang ditempati oleh Duncan dan menjadi raja Skotlandia. Hingga berakhir dengan rencana, mereka merencanakan pembunuhan Duncan, Raja Skotlandia. 

Macbeth sendiri yang awalnya hanya Thane of Glamis, yang kemudian menjabat sebagai Thane of Cawdor dan ketika Duncan meninggal, Macbeth naik takhta untuk menjadi Raja Skotlandia. Drama Macbeth sendiri memiliki banyak elemen simbol di dalamnya. Setiap simbol yang ditampilkan pada drama Macbeth memiliki makna tersendiri. Yang mungkin orang tidak sadari dan tahu tentang poin-poin ini. Beberapa simbol ini mungkin sudah dikenal oleh banyak orang yang mengagumi setiap karya William Shakespeare.

Simbol Macbeth sendiri adalah 'Darah' yang menunjukkan bagaimana Macbeth dan Lady Macbeth merasa bersalah atas pembunuhan Duncan yang mereka rencanakan. Karena itu berakhir dengan mereka dihantui oleh jiwa gelisah Duncan. Tapi di sini saya tidak akan membahas simbol karakter Macbeth atau Lady Macbeth tetapi tiga wanita tua yang meramalkan Macbeth menjadi raja. Tiga wanita itu adalah Tiga Penyihir yang cukup berpengaruh pada alur cerita Macbeth. Mereka adalah orang-orang yang secara tidak sengaja bertemu dengan Macbeth dan Banquo dan meramalkan Macbeth yang awalnya hanya seorang Thane of Glamis yang kemudian menjadi Thane of Cawdor dan berhasil naik tahta menjadi Raja Skotlandia. Macbeth yang mendengar ramalan Tiga Penyihir tidak benar-benar mempercayainya. Karena pada masa itu 'penyihir' terkenal karena sifat jahat dan pembohongnya.

"Sebuah simbol, dalam arti luas dari istilah itu, adalah segala sesuatu yang menandakan sesuatu yang lain; dalam pengertian ini semua kata adalah simbol." [Abrams, MH, 1996, P.168]

Simbolisme adalah ketika penulis menggunakan objek atau referensi untuk menambahkan makna yang lebih dalam pada sebuah cerita. Simbolisme dalam sastra dapat dengan jelas digunakan dengan hemat atau terlalu berat. Seorang penulis dapat berulang kali menggunakan objek yang sama untuk menyampaikan makna yang lebih dalam atau untuk menciptakan suasana hati atau perasaan yang menyeluruh.

Dalam budaya abad ke-20, kata 'Penyihir' menghadirkan gambar yang hampir seluruhnya tentang seorang wanita. Penyihir yang dianggap manusia dan wanita yang penuh tipu daya, itu digambarkan sebagai orang yang berpakaian hitam dengan topi runcing dan hidung yang tajam. Jangan lupakan sapu terbang sebagai kendaraannya. Selain sepatu point-nya, kutil di hidungnya, dan warna hijau di kulitnya. Dia telah dibayangkan sebagai sosok pesona tertentu, menarik dan menggoda menurut orang-orang yang melihatnya. Dia menakutkan tetapi juga memikat. Kekuatan paranormalnya menimbulkan ketakutan.

Penyihir dikenal sebagai wanita yang berbahaya dan penuh kutukan. Orang-orang percaya bahwa penyihir datang dan muncul karena kebencian. Karena setiap kali ada penyihir, selalu ada kerusakan.

Seperti Macbeth, Tiga Penyihir secara tidak langsung melambangkan kerusakan atau kehancuran. Ketika Tiga Penyihir bertemu Macbeth dan memprediksi Macbeth yang akan segera menjadi raja Skotlandia. Tapi selain itu juga, meski Tiga Penyihir sebagai perantara kabar baik untuk Macbeth. Secara tidak langsung, ramalan Tiga Penyihir juga merupakan tanda kerusakan atau kehancuran bagi Macbeth.

Seperti mantera yang mereka katakan di adegan pertama Macbeth; "Adil itu busuk, dan busuk itu adil. Hover melalui kabut dan udara kotor. "

Tujuan dari mantra di atas, pada akhirnya, Macbeth akan melakukan apa saja baik adil atau curang untuk dapat pergi ke kursi Raja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan