Mohon tunggu...
Muhammad Fachri Darmawan
Muhammad Fachri Darmawan Mohon Tunggu... Alma Matters.

Mahasiswa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kritik untuk Feminisme Liberal

11 Mei 2020   23:39 Diperbarui: 11 Mei 2020   23:42 29 0 0 Mohon Tunggu...

"To alter the position of woman at the root is possible only if all the conditions of social, family, and domestic existence are altered." (Trotsky)

Diskursus pembebasan perempuan yang lahir dari feminisme liberal, yang hari ini sebagai diskursus mainstream, telah membawa angin segar bagi perubahan nasib perempuan di Indonesia. Paradigma berpikir feminisme liberal telah menginspirasi banyak gerakan perempuan di Indonesia untuk mencapai kesetaraan hak antara laki-laki dan perempuan. Tetapi ternyata, pola pikir dari arus feminisme yang lahir di Barat tersebut, ditinjau dari perspektif kelas, setidaknya, akan memunculkan dua cacat politik. 

Pertama, konsep ini akan menciptakan terpecahnya konsentrasi 'perjuangan kelas' dari perempuan kelas tertindas untuk membebaskan diri dari kapitalisme. Kedua, konsep ini akan membentuk perspektif dikotomik-gender yang tidak produktif, yakni sebuah perspektif yang memandang bahwa manusia yang berjenis kelamin laki-laki adalah musuh.

Feminisme liberal adalah bentuk modern dari feminisme. Feminisme liberal dikarakterisasikan dengan sebuah perjuangan yang individualistik mengenai kesetaraan. Menurut filsafat feminis ini, untuk menciptakan kesetaraan antara laki-laki dan perempuan, tidak perlu melakukan perbaikan besar di dalam masyarakat, melainkan hanya perlu mengubah kebijakan hukum yang memberi kesempatan kepada perempuan untuk menjadi sama kedudukannya dengan laki-laki di dalam masyarakat. 

Bagi seorang feminis liberal, bukti kemajuan dalam perjuangan perempuan dilihat dari jumlah perempuan yang menempati posisi strategis-publik yang sebelumnya banyak ditempati oleh kaum laki-laki. Di Amerika Serikat dan di banyak negara Barat, arus feminisme ini, dengan sentuhan corak produksi kapitalis, akhirnya menjadi arus mainstream dalam gerakan pembebasan perempuan.

Paradigma berpikir di atas, dilihat dari perspektif kelas, tentu, sangat sempit dan parsial. Cara pandang tersebut tidak melihat bahwa struktur sosial kapitalistik yang mensubordinasi hak-hak perempuan. Logika sederhana yang bisa dikatakan, sebagai sebuah kritik, bahwa meskipun kaum perempuan tidak lagi bergantung pada laki-laki secara individual, mereka masih akan bergantung pada negara patriarkal ciptaan kapitalisme. Dengan begitu, perubahan institusional hasil perjuangan perempuan yang sering digembar-gemborkan sebagai suatu pencapaian, tetap bermakna parsial. Karena keberhasilan itu hanya melepas satu tali kekang saja, yakni tali kekang kaum laki-laki.

Dalam analisa Marxis, akar dari seluruh penindasan, termasuk penindasan perempuan berawal dari sistem produksi kapitalis. Sifat tamak dari sistem produksi ini membuatnya bergerak dengan cara membabi-buta. Pada abad ke-19 lalu, Marx, dengan jelas, dalam tulisan-tulisannya, telah menunjukkan kepada dunia mengenai gerak anarkis kapitalisme. Untuk memperoleh keuntungan yang sangat besar, kapitalisme telah mengeksploitasi anak-anak dan perempuan. 

Dalam volume pertama Das Kapital, Marx menulis: "Kapitalisme sengaja mencari tenaga kerja perempuan dan anak-anak untuk mengoperasikan mesin, tanpa perbedaan usia. Kerja paksa untuk memperkaya kapitalis ini telah merampas banyak kesempatan, tidak hanya kesempatan bermain bagi anak-anak, tetapi juga telah merampas tenaga kerja gratis yang dalam batasan moderat berguna untuk mendukung ekonomi keluarga."

Dominasi absolut dari imperialisme dan perusahaan multinasional raksasa telah memastikan bahwa tetes terakhir nilai lebih dengan tanpa ampun diperas dari perempuan tanpa perbedaan usia. Para orang tua yang hidup di ambang kelaparan tidak memiliki pilihan lain selain menjual anak-anak perempuan mereka sebagai budak di pabrik-pabrik, bahkan di dalam bisnis-bisnis prostitusi. Para kapitalis Barat, yang juga menjadi pendukung dan donatur dalam gerakan yang menuntut hak-hak dan harkat perempuan, telah meraup keuntungan yang banyak dari 'nilai lebih' tenaga kerja perempuan. Kaum borjuis memang sering berpura-pura empati dengan penderitaan, meskipun mereka mendapatkan keuntungan banyak dari penderitaan tersebut.

Perjuangan perempuan kelas pekerja Marxis harus mengungkap semua ini yaitu mengungkap sebab-sebab kenapa perempuan harus melawan ketidakadilan, diskriminasi dan seluruh manifestasi dari penindasan dalam perspektif kelas, kaum Marxis harus menjelaskan kepada perempuan kelas pekerja bahwa satu-satunya cara untuk benar-benar bisa mencapai emansipasi perempuan adalah dengan menghapus sistem produksi kapitalis. Dan setiap tendensi yang sengaja memunculkan isu perjuangan perempuan melawan laki-laki atau sengaja membagi dan memisahkan perempuan kelas pekerja dari gerakan buruh atas nama "pembebasan perempuan", atau atas nama apapun, merupakan tindakan politik yang reaksioner dan harus diperangi penuh semangat.

Marxisme berjuang untuk kemenangan kelas proletar, terlepas dari jenis kelamin, ras, warna, suku, bangsa, atau agama. Perjuangan perempuan kelas pekerja Marxis harus mampu membawa seluruh perjuangan perempuan kelas pekerja terpisah dari paradigma kepala batu feminisme liberal borjuis yang picik. Tendensi-tendensi tersebut, di mana mereka mendapatkan pengaruh dalam gerakan buruh, yang selalu bermain di elemen-elemen paling reaksioner, akan memainkan peran yang memecah-belah dan menciptakan kebingungan di dalam perjuangan perempuan kelas pekerja ke arah sosialisme. Dalam hal ini, sebagaimana juga dalam semua hal, perempuan kelas pekerja harus mengambil posisi kelas tegas. Seperti yang telah kita lihat, bagaimana partai Bolshevik dan Komunis Internasional, dalam resolusinya, selalu berbicara tentang perempuan kelas pekerja, dan bukan tentang perempuan pada umumnya. Karena perempuan kelas pekerja merupakan elemen kunci untuk mewujudkan pembebasan perempuan pada umumnya dari segala bentuk penindasan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN