Mohon tunggu...
Kompasiana
Kompasiana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Akun Resmi

Akun resmi untuk informasi, pengumuman, dan segala hal terkait Kompasiana. Email: kompasiana@kompasiana.com

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Besar atau Kecil, setiap Korupsi adalah Pelanggaran yang Mesti Diadili

8 Desember 2021   16:35 Diperbarui: 8 Desember 2021   23:58 614 21 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrsi Penyidik KPK menunjukan barang bukti uang tunai terkait OTT. (Diolah kompasiana dari sumber: ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A via kompas.com)

Jika korupsi kecil tidak perlu dipenjara, apakah itu membuat orang yang akan membuat korupsi besar jera?

Hari Antikorupsi Internasional atau Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) setiap tahunnya diperingati pada tanggal 9 Desember.

Peringatan ini bertujuan untuk mendidik masyarakat tentang masalah korupsi yang dapat merusak pembangunan sosial dan ekonomi di semua masyarakat di seluruh dunia.

"Kalau ada kepala desa taruhlah betul terbukti ngambil duit tapi nilainya enggak seberapa, kalau diproses sampai ke pengadilan, biayanya lebih gede," ujar Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Alexander Marwata pada Peluncuran Desa Antikorupsi.

Hal ini tidak serta-merta uang korupsi dikembalikan, tapi mesti lewat putusan pengadilan. Sebagai ganjaran lainnya, kepala desa bisa dipecat berdasarkan musyawarah masyarakat setempat.

Tetapi ini justru jadi dilema saat kita ingin melihat pembangunan desa semakin maju dan berkembang, tapi kalau ada pelanggaran korupsi kecil di desa tidak ditindak tegas.

Bagaimana sikap dan tanggapan Kompasianer dengan tindak korupsi kecil di desa? Kalau memang ada yang perlu direvisi, berapa batas minimal kerugian negara agar bisa ditindak dan membuat jera?

Lalu bagaimana dengan perilaku kita sehari-hari? Adakah korupsi-korupsi kecil yang pernah kita lakukan? Apakah perilaku tersebut perlu diganjar pula dengan hukuman?

Silakan tambah label Hari Antikorupsi 2021 (menggunakan spasi) pada tiap konten yang dibuat.

*) Judul disadur dari sajak Joko Pinurbo, Surat Kopi: "Kurang atau lebih, setiap rezeki perlu dirayakan dengan secangkir kopi."

Optimasi kontenmu di Kompasiana!
Optimasi kontenmu di Kompasiana!

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan