Mohon tunggu...
de Gegan
de Gegan Mohon Tunggu... LAbuan Bajo | Petani Rempah
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Menulis apa saja dari kampung. Agar dibaca oleh orang orang kampung lainnya, yang kebetulan berada di kota atau di sebelah lingkaran bumi ini.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Isi SMS dari Bapak: Anak, Harga Cengkeh Turun Lagi

17 Oktober 2019   11:32 Diperbarui: 17 Oktober 2019   19:49 0 15 2 Mohon Tunggu...
Isi SMS dari Bapak: Anak, Harga Cengkeh Turun Lagi
Cengkeh (dokpri)

Oktober cerah, Labuan Bajo gerah.

Begitu status Facebook tetanggaku menggambarkan kondisi kota saat ini. Aku pun kepincut untuk mengomentarinya dan ingin menulis "gundah", tapi tak sempat. 

[Sementara itu notif SMS dari Bapak masuk]

"Anak, harga cengkeh turun lagi. Bapa tadi su pulang tanya ditoko" begitu pesannya
"Aduh mama sayang ee. Turun lagi kah? Biar su bapa, disimpan sa dulu. Torang (kita) tunggu harga terbaik sa baru kas lepas," balasku

Setelah itu tidak ada lagi SMS balasan dari Bapak. Beliau kecewa, itu pasti. Aku tertegun, sedikit murung membayangkan betapa rumitnya harga cengkeh yang cenderung fluktuatif satu triwulan terakhir ini.

Sudah jadi kosekuensi logis memang bahwa setiap kali masa panen cengkeh tiba, harga di pasaran juga pasti menurun. Terlepas dari masa panen raya maupun sedang. Kultusnya memang seperti itu.

Masa panen cengkeh produktifnya dilakukan pada bulan Juli hingga September. Dalam periode tersebut, penawaran harga yang sampai ke petani pun jauh dari teori kemakmuran. 

Tapi ya mau bagaimana lagi, dusta para tengkulak ini selalu menyasar para petani kecil. Petani kecil inilah yang selalu berhasil mereka 'kibuli', mengingat lahannya kecil dan modalnya juga sedikit.

Lalu bagaimana dengan petani besar? Dalam kondisi ini petani besar sedikit beruntung. Kendati selain memiliki lahan/kebun cengkeh yang besar, modal untuk membiayai masa panennya juga lebih dari cukup.

Sehingga kecenderungannya, petani cengkeh besar baru akan menjual hasil panennya ketika harga yang ditawarkan para tengkulak sesuai dengan ekspektasi. Dan bila perlu memilih untuk menyimpan hasil panennya terlebih dahulu dalam waktu yang lama sembari menunggu harga yang baik di pasaran.

Memang, secara nasional harga cengkeh dari tahun ke tahun trennya turun melulu. Terkhusus di Manggarai Raya, banyak petani cengkeh yang pasrah dan tetap menjual hasil panennya meski dengan harga murah.

Semisal pada bulan Agustus 2019 kemarin harga cengkeh masih 80 ribu per Kg. Tapi sedini malah turun ke 65 ribu per Kg. Tentu dengan harga seperti ini petani cengkeh merugi, lantaran hasil dari penjualannya tidak bisa menutupi biaya waktu masa panen kemarin.

Fakta lain juga menyuguhkan bahwa, di tengah merosotnya harga cengkeh di pasaran, tanaman atau pohon cengkeh petani banyak yang mengering dan mati. Penyebabnya antara lain karena usia pohonnya dan juga karena serangan hama wereng (hama penggerek batang). Hal ini juga yang menyebabkan tahun 2019 ini produktivitas pertanian cengkeh menurun.

Di sisi lain, biaya oprasional, seperti untuk ongkos petik cengkeh dan pemilah cengkeh (sortir) masih tinggi. Bila dikalkulasi untuk ongkos harian, rata-rata antara 70-80 ribu per orang(pemetik). Sementara untuk pemilah 10-15 ribu per orang. Belum lagi dengan biaya tambahan lainnya, seperti  makan dan minum.

Saat ini memang di tengah sekelumitnya harga cengkeh yang membelenggu para petani, pemerintah seakan cuci tangan dan bersikap"bodo amat". Pemerintah belum bisa menetapkan harga cengkeh, sehingga petani cengkeh menyetok hasil panennya untuk menunggu harga kembali stabil.

Harga Cengkeh Menurun, Dampak dari Harga Rokok yang Menanjak
Menurunya harga cengkeh selama ini tak terlepas dari rencana pemerintah untuk menaikan harga cukai rokok. Pemberlakuan kenaikan harga rokok ini memang baru 2020 nanti. Tapi setidaknya sesekini sudah memberikan efek psikologis terhadap pihak industri rokok dan juga petani cengkeh.

Faktanya, dengan besaran kenaikan pajak nantinya, otomatis pihak perusahan rokok mengurangi produksinya. Permintaan cengkeh di kalangan petani pun semakin sedikit. Hingga menyebabkan penurunan produktivitas di kalangan petani, pendapatan pun menurun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2