Mohon tunggu...
Rudy Gunawan
Rudy Gunawan Mohon Tunggu... Numerolog

Pemegang Rekor MURI sebagai NUMEROLOG PERTAMA di INDONESIA. Member of IPSA (Indonesian Professional Speakers Association). Enterpreneur, Speaker, Author, Numerologist.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kesalahan adalah Kesalahan, Hingga Coca-Cola Ditemukan

27 Mei 2020   05:43 Diperbarui: 27 Mei 2020   06:57 149 17 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kesalahan adalah Kesalahan, Hingga Coca-Cola Ditemukan
Foto Coca Cola. Sumber: idxchannel.com

Tiga hari libur panjang di masa Idul Fitri membuat seseorang yang biasanya pasif, menjadi kreatif. Demikian pula dengan istri tersayang yang tiba-tiba berinisiatif menjadi koki alternatif.

Sebagai seorang suami, apapun yang dimasak oleh istri, tentunya harus terasa enak. Kalaupun bukan rasanya, minimal perasaanya, "itu lho... Kayak gimana ya?" Pokoknya harus enak, kalau tidak mau kena damprat :).

Namun bukannya mengada-ada, kali ini roti buatan sang istri memang terasa enak dan spesial. Bentuknya sih kayak roti setengah gosong, tapi teksturnya mirip kue pastry, dan rasanya seperti biskuit renyah.

Jujur penulis tidak pernah memakan roti yang seaneh dan seenak ini. Jika ada yang bilang takut istri bikin "tai kucing serasa coklat", sepertinya kali ini si Gombloh harus mengakui kalau ia salah.

Roti campur sari rasa wara-wiri itu benar-benar berasa yummi.

"Nikmati saja kamu, pokoknya hanya ada 12 potong, itu saja." Ujar sang istri yang paham ekspresi suaminya yang sedang mupeng.

"Iya, nanti kamu bikin lagi deh, mungkin isi coklat juga enak." Ujar penulis yang masih belum sadar, kalau roti itu adalah akibat salah resep, lho kok bisa?  

Sebabnya ibunda penulis yang hobi mengoleksi resep leluhur baru sadar, kalau tinta pada kertas juga bisa meluntur.

"8 apa 3 telur ayam ya? Ini tulisan kok agak mirip ya? 1 liter susu hmmm..., ini susu bubuk apa cair ya? Kok kabur sih?" Kira-kira seperti itulah perdebatan singkat yang terjadi diantara perasaan dan warisan.

Proses pembuatannya pun rada-rada susah, sebabnya campuran yang seharusnya mengental, justru berminyak. Adonan yang seharusnya basah justru terasa kering. Entah berapa banyak terigu yang ditambahkan, susu cair yang ditumpahkan, dan mentega yang dioleskan lagi dan lagi.

Singkat kata roti tetap dipaksakan harus jadi, dan apa yang menjadi keinginanmu, terjadilah!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN