Mohon tunggu...
Rudy Gunawan
Rudy Gunawan Mohon Tunggu... Konsultan - Numerolog

Pemegang Rekor MURI sebagai NUMEROLOG PERTAMA di INDONESIA. Member of IPSA (Indonesian Professional Speakers Association). Enterpreneur, Speaker, Author, Numerologist.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Makna "Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta"

6 Mei 2020   21:46 Diperbarui: 7 Juni 2021   13:19 47224 13 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Makna "Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta"
Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta (Sumber: www.shutterstock.com)

"Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta"

Kalimat ini cukup familiar di kalangan Umat Buddha, selalu diucapkan di berbagai kesempatan, khususnya pada saat mengakhiri meditasi maupun mengkahiri khotbah Dhamma.

Memiliki makna "Semoga Seluruh Mahluk Hidup Berbahagia," kalimat ini seolah-olah sudah menjadi mantranya umat Buddha. Namun banyak yang tidak mengetahui, dari sekitar 10.000 Sutta Pitaka, kalimat ini hanya ditemukan pada satu sutta saja, yaitu Karaniyametta Sutta, beserta kitab komentarnya.

Jika memang demikian adanya, mengapa kalimat ini menjadi sangat penting? Mari kita mulai dengan membahas arti dari kalimat ini sendiri.

Baca juga : Buddha dalam Lingkaran Multilingualism

Kalimat "Sabbe Satta Bhavantu Sukhitatta" diterjemahkan sebagai "Semoga semua makhluk hidup berbahagia." Kalau dianalisis kata per katanya menjadi seperti berikut:

Sabbe: Semua

Satta: Makhluk

Bhavantu: Semoga menjadi

Sukhitatta: Bahagia dalam diri

Semua mahluk pada sutta ini, tidak terbatas pada manusia saja, tetapi juga binatang dan semua mahluk hidup. Baik yang tampak maupun tidak, terlahir maupun belum terlahir, kasar maupun halus, yang goyah dan kokoh, yang ada maupun tiada yang mengacu kepada obyek yang luas.

Nah, setiap ajaran agama pasti mengajari cinta kasih kepada sesama umat manusia, namun nampak bahwa ajaran cinta kasih dari agama Buddha memiliki jangkauan yang lebih luas. 

Salah atau benar, kita kembalikan kepada individu masing-masing, yang pasti, jelas adanya bahwa kalimat ini sungguh sangat berarti bagi penganut agama Buddha.

Baca juga : Agama Buddha Setelah Kematian Buddha Gautama

Untuk menjelaskan hal ini, penulis akan memberikan sedikit cerita sederhana yang diharapkan dapat memudahkan pemahaman terhadap cinta kasih kepada sesama mahluk hidup.

Suatu saat, seorang tamu sedang berkunjung ke sebuah vihara. Di ruang tamu, ada seorang Bhikkhu dengan beberapa umat lainnya. Di ruang tersebut, terdapat banyak semut.

Bhikkhu itu kemudian meminta agar semut-semut tersebut disapu agar sang tamu merasa nyaman dan juga agar tamu tersebut tidak membunuh semut-semut tersebut.

Para umat mulai mengikuti permintaan sang Bhikkhu dengan menyapu semut. Menyapu semut yang berkeliaran tidaklah mudah, memerlukan beberapa saat agar benar-benar bersih.

Merasa kasihan dan juga sedikit terganggu, sang tamu pun berkata "Bunuh saja semutnya, biar kita semua tidak susah."

Sang tamu yang memahami sedikit pemahaman mengenai mencintai kehidupan pun kemudian berpendapat bahwa semut itu menganggu ketentraman, kebersihan, dan juga kenyamanan hidup. Dengan demikian, maka membunuh semut juga sama dengan mencintai kehidupan.

Sang Bhikkhu yang mendengar ucapan tamu, kemudian ikut nimbrung. "Anda boleh mencintai kehidupan anda, namun apakah dengan mencintai kehidupan sendiri, anda harus membunuh mahluk lain?"

"Dengan tidak membunuh makhluk lain, sesungguhnya Anda bisa mencintai kehidupan anda, seperti makhluk-makhluk itu yang juga mencintai kehidupannya sendiri. Anda juga tidak ingin dibunuh, ketika mahluk lain menganggap anda berbahaya. Apakah hal itu yang Anda inginkan?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan