Mohon tunggu...
David Abdullah
David Abdullah Mohon Tunggu... Lainnya - —

Juara satu lomba balap karung sekecamatan | Kata, data, fakta

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Artikel Utama

Rudal Liar di Polandia, Operasi Bendera Palsu?

18 November 2022   13:20 Diperbarui: 19 November 2022   07:35 932
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi konflik antara Rusia negara yang dipimpin Putin dengan Ukraina negara yang dipimpin Zelensky masih berlangsung. Sumber: AFP/Tiziana Fabi via Kompas.com

Banyak konflik dan perang yang diawali dengan operasi bendera palsu. Apakah serangan rudal di Polandia adalah salah satunya?

Tercatat 236 hari berlalu sejak genderang perang antara Rusia dan Ukraina pertama kali ditabuh. Meski menjadi salah satu isu yang dibicarakan dalam KTT G20 di Bali, perang di antara kedua negara itu kiranya belum akan mereda dalam waktu dekat.

Alih-alih melakukan gencatan senjata kala KTT tengah berlangsung, rudal liar justru menyasar hingga ke perbatasan Polandia atau sekitar 6 kilometer dari perbatasan Ukraina, Selasa (15/11/22) waktu setempat.

Rudal yang diduga milik Ukraina menghantam desa Przewodow di Polandia timur, dekat dari perbatasan Ukraina-Polandia. | AlJazeera.com
Rudal yang diduga milik Ukraina menghantam desa Przewodow di Polandia timur, dekat dari perbatasan Ukraina-Polandia. | AlJazeera.com

Kabar mengejutkan itu bahkan sampai membuat para anggota Group of Seven (G7) serta Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) menggelar rapat darurat kala mereka tengah menghadiri G20 di Pulau Dewata.

Dugaan siapa dalang di balik serangan itu sempat diarahkan kepada Vladimir Putin. Pasalnya, Rusia memang tengah gencar-gencarnya menggempur berbagai kota di Ukraina dengan rudal dalam waktu yang sama. CNBC International mengabarkan, ada sedikitnya 81 rudal diluncurkan, baik ke Kyiv maupun ke dekat Polandia, Lviv.

Adapun gelombang agresi rudal tersebut menargetkan infrastruktur energi milik Ukraina. Gelombang rudal itu, menurut kubu Ukraina, merupakan yang terbesar selama hampir sembilan bulan terakhir. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, tetap bersikeras bahwa serangan rudal yang telah menewaskan dua warga sipil itu adalah ulah Rusia, bukan Ukraina.

Menyikapi tudingan itu, Kementerian Pertahanan Rusia buru-buru menepis bahwa rudal yang menghantam wilayah Polandia bukanlah milik mereka. Rusia juga membantah bahwa operasi militer mereka tidak meluas ke lokasi insiden.

Menurut hasil investigasi pakar militer Rusia berdasarkan foto puing-puing yang tersisa di lokasi, serangan itu berasal dari rudal anti-pesawat yang diluncurkan dari sistem pertahanan udara S-300 Ukraina.

Mereka mengklaim bahwa tudingan itu dapat diartikan sebagai sebuah upaya provokasi yang sengaja didesain untuk memperkeruh situasi peperangan yang sedang berkecamuk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun