Mohon tunggu...
Kiki RizkiDwitami
Kiki RizkiDwitami Mohon Tunggu... Siswa

Bersekolah di SMAN 1 PADALARANG

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Meningkatnya Rasa Malas Ketika Pandemi

12 Maret 2021   08:27 Diperbarui: 12 Maret 2021   08:36 222 4 0 Mohon Tunggu...

Rasa malas adalah hal lumrah yang dimiliki setiap manusia. Namun apa jadinya jika masalah ini berlangsung terus-menerus bahkan di masa pandemi. Pandemi corona dikaitkan dengan tingkat stres dan kecemasan pada manusia, hal ini menyerang faktir vital manusia salah satunya motivasi.

Kemalasan bukanlah suatu sifat tetapi seperangkat keadaan dan kebiasaan. Orang Yunani menyebutnya 'akrasia' (kelemahan dari keinginan).

"Seseorang dikatakan malas jika dia memiliki potensi untuk melakukan beberapa kegiatan yang harus dilakukan, tetapi tidak bersemangat untuk melakukannya" menurut psikolog klinis Marisa Lobo. Malas seharusnya bukan kondisi permanen, namun ketika keadaan ini berkepanjangan itu bisa menjadi masalah dan mengganggu individu.

Banyak orang-orang yang menunda pekerjaan atau tugasnya selama masa pandemi ini. Oleh karena itu rasa malas diantara orang banyak semakin besar, dan rasa malas tersebut sulit untuk dihilangkan.

Adapun penyebabnya seperti, rasa kecemasan berlebih yang membuat rasa malas yang seharusnya tahap wajar menjadi semakin malas. Tetapu tidak semua orang akan merasa seperti itu, ada beberapa orang yang selama pandemi menjadi rajin, tapi tidak sebanyak orang-orang yang semakin malas.

Ada beberapa faktor yang menyebabkan kita semakin malas di masa pandemi ini, seperti

1.Beban sekolah yang terlalu banyak

Meskipun berada di rumah, aktivitas sekolah online tidak dapat dikatakan mudah. Faktanya, anak-anak perlu belajar 6-7 mata pelajaran setiap hari dari pagi hingga sore. Sebagian sekolah ada juga yang dikurangi menjadi 2-3 pelajaran per harinya. Semua dikembalikan ke pihak pengajar masing-masing. Waktu belajar secara online itu belum termasuk tugas seperti pekerjaan rumah dan ulangan yang perlu dipersiapkan sebelum kembali bersekolah untuk esok hari.

2.Anak tidak memiliki minat pada bidang akademis

Anak-anak memiliki minat yang berebeda-beda, ada beberapa anak yang sebenarnya lebih tertarik pada hal-hal yang bersifat non-akademis. Ini terkadang membuat anak menjadi malas untuk mengasah kepintaran akademisnya.

3.Gaya mengajar guru

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN