Mohon tunggu...
Khusnul Zaini
Khusnul Zaini Mohon Tunggu... Libero Zona Mista

Menulis Semata Mencerahkan dan Melawan ....!!!

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

"Sukses yang Menderita" dalam Kesalehan Sosial

5 Juni 2021   05:23 Diperbarui: 5 Juni 2021   05:27 550 21 4 Mohon Tunggu...

Makna kesalehan sosial bisa ditafsirkan sebagai suatu perbuatan yang memiliki dampak positif berkelanjutan, bisa menginspirasi orang lain, dan keteladanan atas perbuatan yang dilakukan bisa bermanfaat sosial secara terus-menerus.

Kata kunci kesalehan sosial itu dicirikan berupa prilaku bermanfaat positif bagi diri pribadi, keluarga dan masyarakat luas. Cara berfikir dan bertindak yang tidak merugikan siapapun, tetapi memberi keteladanan dengan berbagai cerita membanggakan.

"Kesalehan sosial seseorang, ditandai dengan seberapa besar kepekaan sosial dan aksi berbuat kebaikan untuk orang-orang di sekitarnya. Dengan demikian, orang akan merasa nyaman, damai, dan tentram saat bergaul dan bekerja sama dengannya"

Interaksi sosial yang dilakukan, bisa diterima berbagai kalangan, cara bergaul tanpa memandang status, etnis dan budaya. Mampu menerima pluralisme dengan cara menghargai perspektif orang lain sesuai koridor aturan, etika, budaya dan konstitusi.

Andai sebagai pemimpin, akan menjalankan amanah itu dengan ikhlas dan rela menderita demi kebahagiaan rakyat yang dipimpin. ketika tugas kepemimpinan dimulai, kepentingan pribadi dan keluarga harus segera dilepaskan.

Apa sesungguhnya "makna sukses yang menderita itu?". Apakah karena proses kesuksesan yang diraih ditempuh dengan cara yang salah? Ataukah karena merasa terasing secara social sehingga orang merasa minder berinteraksi melihat kesuksesan dan berjaya sebelumnya?

"Relevansi paradoksal kalimat "sukses yang menderita" dalam "konteks kesalehan sosial" ini, terletak pada saat proses meniti prestasi seseorang hingga puncak kesuksesan kariernya sebagai elite birokrat, partai politik, perusahaan, atau lembaga tertentu" 

Mungkin saja penjabaran ini tidak relevan dan relatif tidak bisa diterima secara nalar. Akan tetapi, bisa jadi deskripsi cerita ini memang terjadi dan dialami seseorang, hingga ada bayangan rasa bersalah dan penyesalan diri yang menghantui seumur hidupnya.

Memori prilaku curang dan culas yang pernah dilakukan, teringat dan terbayang kembali saat menghadapi cobaan berupa sakit, masalah ekonomi, hingga krisis kepercayaan komunitas tempat tinggalnya. Tidak ada lagi penghormatan seperti saat berkuasa dan berjaya.

Keberhasilan menduduki jabatan melalui cara tidak wajar, karena ada hubungan psiko-emosional, menyuap dan menjilat pimpinan, menebar fitnah sesama rekanan atau kompetitor, sehingga menggugurkan peluang rekanan yang lebih mampu dan berhak.

Atau, pernah mendapat sesuatu (barang/uang) yang bukan haknya, memanipulasi data, menyembunyikan informasi, hingga menggelapkan sesuatu demi memperkaya diri, yang semua perbuatan itu dilakukan dengan cara menisbihkan nilai-nilai kesalehan sosial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x