Mohon tunggu...
Kholifatul Mariana
Kholifatul Mariana Mohon Tunggu... Mahasiswa - manusia

Different people in the world.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Miris! Veteran Perang Asal Pasuruan Tinggal di Gubuk 2x1 Meter

2 Desember 2021   18:13 Diperbarui: 2 Desember 2021   19:03 101 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto 1, keterangam gambar: Kondisi  rumah veteran perang mbah saafaat,(26/11/2021)./Dokumentasi pribadi

Penulis : Rojja bahrul wahdani (2/12ss/2021)

Ilmu Komunikasi - Universitas Trunojoyo Madura

Gempol-Tidak semua veteran dapat hidup dengan layak. Beberapa di antara ada yang hidup menderita, bahkan ada yang menjadi seorang pengemis.

Kisah seorang veteran asal Pasuruan, Jawa Timur yang semasa muda berjuang melawan penjajah kini harus hidup dengan derita.

Sebagaimana penulis kutip dari postingan akun instagram Act_Pasuruan veteran itu bernama mbah Safaat.

Pejabat-pejabat negara yang hidup bergelimpang harta dengan gaji lebih besar dari pada perjuanganya, seorang prajurit pejuang bangsa justru harus hidup dengan sebatang kara.

Semasa muda mempertaruhkan nyawa demi negara tidak menjamin hidup layak di masa tua. Seperti yang di alami mbah Safaat, ia mantan anggota prajurit (TNI).

Sudah bertahun-tahun, mbah Safaat (98) merasakan hidup tertatih-tatih bersama sang istri, Mbah Aminah (81), dalam gubuk kecil berukuran 2x1 meter di Desa Kalirejo, Kecamatan Gondang Wetan, Kabupaten Pasuruan.

Pada sekitar rumah beliau ada got yang berbau tidak sedap dan sampah sisa makanan di samping gubuk, menjadi rentetan derita setiap hari. Dalam gubuk tidak ada kamar mandi jadi mbah Safaat dan istriya buang air di sungai karena tidak ada biaya untuk membeli air.

“Kami mandinya ya di sini mas, BAB juga di sini, minum pun juga sering dari sini. Mau beli air juga ga ada uang mas, kalau ada pun mending dibelikan makanan. Tapi kalau ga ada yang dimakan, ya terpaksa kami minum air aja dari sini buat pengganjal perut,” ungkap Mbah Safaat sampai meneteskan air mata, (26/11/2021).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan