Mohon tunggu...
kelvin ramadhan
kelvin ramadhan Mohon Tunggu... Sleepy man

Kaum Burjois Jogja | Mahasiswa Ilmu Ekonomi UGM 2018 | Salurkan Pikiran Lewat Tulisan walau Masih Amatiran | Email : Kelvinramadhan1712@gmail.com |

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Indahnya Persahabatan di Antara Kaum 11 dan 23 Rakaat di Yogyakarta

28 Mei 2019   06:06 Diperbarui: 2 Juni 2019   19:13 774 9 3 Mohon Tunggu...
Indahnya Persahabatan di Antara Kaum 11 dan 23 Rakaat di Yogyakarta
https://gotripina.com

Ini hanyalah kesimpulan yang saya dapat dari pengalaman menjalani kehidupan selama 18 tahun di Sidoarjo dan kurang lebih setahun di Yogya

Ramadan kali ini memberikan pelajaran-pelajaran penting bagi hidup saya. Bukan hanya mengenai bulan Ramadan yang pertama kali saya lalui sebagai anak rantau, melainkan saya juga menemukan sebuah suasana tarawih yang sangat adem, guyub nan rukun di antara kaum 11 dan 23 rakaat di Yogya.

Wajar jika saya kagum mengenai hal tersebut karena di kampung halaman saya (Sidoarjo, Jawa Timur), polarisasi di antara kaum 11 dan 23 rakaat sangat kuat sehingga menciptakan tembok tebal yang membuat suasana tarawih terasa kurang mencerminkan persatuan umat. 

Menurut pengetahuan saya yang terbatas ini, polarisasi itu tidak hanya terjadi di Sidoarjo, akan tetapi meliputi juga daerah-daerah di Jawa Timur (Jatim) lainnya. Mungkin bagi kebanyakan orang Jatim, melihat ada masjid yang melaksanakan tarawih dengan ketentuan 11 sekaligus juga 23 rakaat adalah hal yang sangat langka. 

Mayoritas yang ada hanyalah tim 11 rakaat (biasanya warga Muhammadiyah) yang masjidnya menganut ajaran salat sesuai dengan Muhammadiyah ajarkan, semisal bacaan bismillahnya di sir kan, tanpa zikir bersama seusai salat dan tim 23 rakaat (kaum Nahdliyin) juga menganut paham sesuai yang NU ajarkan.

Pemisahan itu pada gilirannya hanya akan memicu dikotomi seusai bulan Ramadan berakhir dengan sebutan masjidnya Muhammadiyah (jika melaksanakan 11 rakaat) dan masjidnya NU (jika 23 rakaat). Sehingga ada rasa yang tertanam di dalam benak bahwa jika saya dulu ketika tarawih itu 11 rakaat maka sebisa mungkin ketika melaksanakan salat fardhu saya akan mencari masjid yang muhammadiyah juga, hal yang sama berlaku dengan kaum Nahdliyin.

Efek jangka panjangnya yang saya takutkan (dan ini sudah terbukti, khususnya di kampung saya) adalah kurang rukunnya hubungan kaum Muhammadiyah dengan Nahdliyin yang disebabkan dengan kurang pluralnya identitas jamaah di setiap masjid (karena jamaahnya dari kelompok itu-itu aja) di Jatim.

Hal seperti itu jarang saya temui di Yogya dan di bulan Ramadan inilah saya mengetahui penyebabnya. Setelah saya cermati lebih dalam, hal itu dipicu karena adanya kerendahhatian kaum muslimin di sini dalam menentukan bilangan salat tarawihnya masing-masing. 

Pengalaman saya berkeliling untuk melaksanakan tarawih di masjid-masjid membuktikan bahwa masjid di sini tidak membeda-bedakan antara yang 11 dan 23 rakaat. 

Masjid-masjid di Yogya kebanyakan (sekali lagi ini menurut pengamatan saya yang terbatas) tarawih dengan ketentuan 11 dan sekaligus juga 23 rakaat. Singkatnya, jamaah diberi pilihan untuk melaksanakan yang 11 atau 23 rakaat di Masjid yang sama. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x