Mohon tunggu...
Kel27KKNRDR77
Kel27KKNRDR77 Mohon Tunggu... Mahasiswa - Kelompok 27 KkN RDR77 UIN Walisongo Semarang

KKN RDR 77 Kelompok 27 UIN Walisongo Semarang

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Webinar Kesetaraan Gender, Buat Apa Perempuan Sekolah Tinggi-tinggi Kalau Ujungnya...

18 November 2021   09:56 Diperbarui: 18 November 2021   10:13 182 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Semarang - Mahasiswa KKN RDR 77 Kelompok 27 UIN Walisongo Semarang menyelenggarakan webinar kesetaraan gender pada  November 2021 melalui platform zoom meeting. Pada webinar kali ini mengundang narasumber inspiratif Anisa'ul Khoiriyah, S.H., Seorang Aktifis perempuan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, dengan opening speech oleh bapak Muhammad Khudlori, M.Thi.i, DPL KKN kelompok 27 UIN Walisongo Semarang, dan moderator Muhammad Rizqi Alfian Razaq, Anggota KKN RDR kel. 27, dan dihadiri oleh berbagai peserta dari berbagai universitas.

Diadakannya webinar ini bertujuan untuk meningkatkan peran perempuan agar bisa berdaya sesuai keahlian dan peran mereka masing-masing. Serta mengajak masyarakat untuk mewujudkan kesetaraan gender.

Dalam kesetaraan gender, perempuan yang merasa ditindas harus memiliki prinsip. Yang pertama, tujuan kita belajar kesetaraan gender itu tidak untuk melawan laki-laki, yang kedua, tidak untuk menyaingi laki-laki, yang ketiga, tidak untuk membunuh karakter laki-laki. Namun, tujuan dari kesetaraan gender adalah untuk kesejahteraan, kemajuan, dan keadilan, antara laki-laki dan perempuan, untuk terciptanya saling dalam ranah kerja sama antara laki-laki dan perempuan.

Dalam webinar tersebut narasumber menyebutkan,

"Terkadang stigma di masyarakat itu kalau belajar kesetaraan gender seakan-akan mau melawan laki-laki gitu, mau menyaingi laki-laki. Jadi kita harus tahu batasan-batasan dari prinsip kesetaraan gender, kita bukan mau menyaingi laki-laki tapi untuk kesetaraan. Kesetaraan bukan berarti sama" Kata Anisa'ul Khoiriyah

Gender dan jenis kelamin itu berbeda. Gender terkait dengan konstruk/stigma sosial, dipengaruhi budaya, agama, dan kebijakan sosial. Sedangkan kalau jenis kelamin itu kodrat, menurut jenis kelamin laki-laki dan perempuan persamaannya adalah sama-sama manusia, dan perbedaannya dari alat kelamin mereka.

Gender apakah bertentangan dengan islam?

Salah satu konstruk sosial dipengaruhi oleh penafsiran agama yang secara turun temurun diwariskan. Sehingga perempuan akan selalu merasa bahwa dia adalah seseorang yang dikodratkan sebagai orang yang dipimpin, sehingga ia tidak memiliki pandangan bahwa ia bisa menjadi seorang pemimpin.

Islam datang ke umat manusia itu sebagai rahmat. Dan Nabi Saw. diutus untuk menyempurnakan akhlak. Karena pada zaman pra islam perempuan itu dimarginalkan, perempuan dianggap aib, perempuan dianggap sebagai orang yang kedua atau orang yang tidak boleh memimpin, dan lain sebagainya. Dan islam datang untuk merubah stigma tersebut.

"Jika ada yang bilang perjuangan kesetaraan gender ini berlawanan dengan islam, ketidak adilan gender itu asalnya dari barat, itu rasanya tidak keliru, karena memang kata gender itu memang dari barat, tapi nilai-nilai kesetaraan itu Islam dahulu, karena Nabi membawa agama yang menjadi rahmat untuk semua makhluk, baik laki-laki atau perempuan, untuk hewan dan sebagainya." Kata Anisa'ul Khoiriyah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan