Mohon tunggu...
Kautsar Ramadhan
Kautsar Ramadhan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Teknik Kimia yang suka Komedi, Psikologi, dan Pengetahuan Umum

Tips Psikologi | Pengetahuan Umum | My Story

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Belalai Gajah Luar Biasa, Dapat Ditekuk, Diputar, dan Dapat Diperluas!

5 Juli 2021   19:10 Diperbarui: 5 Juli 2021   19:13 160 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Belalai Gajah Luar Biasa, Dapat Ditekuk, Diputar, dan Dapat Diperluas!
sumber gambar : twittwer.com

Belalai gajah yang luar biasa, dapat ditekuk, dapat diputar, dan dapat diperluas

Saat angin sepoi-sepoi bertiup melalui sabana, tabung berbentuk seperti ular membentang ke udara dan memindai cakrawala seperti periskop. Tapi itu tidak dapat digunakan untuk melihat. itu mengendus bau seperti aroma lubang berair atau musk predator berbahaya. Pemilik belalainya adalah seekor gajah Afrika muda. Di usianya yang baru 8 tahun, dia masih harus banyak belajar tentang rumahnya. Untungnya, dia tidak sendirian. Gajah adalah makhluk yang sangat sosial, dengan betina yang hidup dalam kawanan erat yang dipimpin oleh satu ibu pemimpin. Dan setiap anggota grup memiliki salah satu alat paling serbaguna di sabana untuk membantu mereka bertahan.

Hari ini kawanannya sedang mencari air. Atau, lebih tepatnya, berbau air. Gajah memiliki lebih banyak gen yang dikhususkan untuk penciuman daripada makhluk lain mana pun, menjadikannya sebagai pelacak terbaik di dunia hewan. Bahkan pada usia gajah yang masih muda, belalainya sudah memiliki panjang 1,5 meter dan mengandung reseptor penciuman lima kali lebih banyak daripada hidung manusia, memungkinkannya untuk mencium genangan air beberapa kilometer jauhnya.

Dan sekarang, ibu pemimpin menggunakan indra penciumannya yang tajam untuk merencanakan arah perlanan koloni gajah. Perjalanan mereka panjang, jadi gajah akan menjaga energinya dengan sesekali mengemil di rerumputan yang lebat. Tapi makan siang ringan ini bukan hanya tentang sekedar makan, dia juga mencari petunjuk. Seperti banyak mamalia lainnya, ventilasi di atap mulut gajah mengarah langsung ke organ vomeronasal. Struktur ini dapat mendeteksi sinyal kimia yang ditinggalkan gajah lain. Jadi saat kawanan mencari makan, mereka juga mengumpulkan informasi tentang kawanan lain yang datang ke sini.

Sementara itu, kelompok gajah dewasa mencari tanda-tanda hewan lain, termasuk potensi ancaman dari predator. Untungnya, meskipun singa mungkin menyerang gajah muda atau gajah yang sakit-sakitan, hanya sedikit yang cukup bodoh untuk mengambil gajah dewasa yang sehat. Dengan berat 3 ton dan membawa gading yang kuat sepanjang hampir satu meter, ibu gajah adalah kekuatan utama yang harus diperhitungkan. Batangnya yang tangkas berfungsi ganda sebagai lengan yang kuat dan fleksibel. Tidak mengandung tulang dan diperkirakan 40.000 otot pelengkap yang gesit ini dapat menekuk, memutar, berkontraksi, dan mengembang. Pada usia 8 tahun, belalai gajah sudah cukup kuat untuk memindahkan pohon-pohon kecil yang tumbang, sementara ekstensi seperti jari memungkinkan manuver halus seperti menyeka matanya. Dia bahkan bisa mengambil cabang terdekat, mematahkannya dengan panjang yang tepat, dan mengusir serangga yang menempel pada tubuhnya.

Tiba-tiba, ibu pemimpin menghentikan pawai mereka dan mengendus-endus udara. Dengan menggunakan penciuman saja, gajah dapat mengenali setiap anggota kawanannya, dan ingatan mereka yang luar biasa dapat mempertahankan bau gajah di luar kawanannya juga. Ini adalah salah satu bau yang cukup lama tapi familiar yang menarik perhatian ibu pemimpin. Dia berteriak ke udara, mengirimkan gelombang suara yang berdering melintasi sabana. Tapi itu bergerak lebih jauh melalui bumi saat infrasonik bergemuruh. Gajah hingga 10 kilometer jauhnya dapat menerima gemuruh ini dengan kaki mereka. Jika hidung ibu pemimpin benar, kawanannya akan mendapatkan tanggapan balik dari koloni gajah lain.

Mencium bau dari kelenjar temporal putrinya, ibu gajah dapat merasakan kegelisahan putrinya tentang pertemuan yang tidak biasa ini. Saat kawanan gajah yang tidak dikenal mendekat, belalai dari kedua kawanan itu naik ke udara, membunyikan terompet peringatan. Tetapi setelah dikenali, ketakutan dengan cepat berubah menjadi gemuruh bahagia. Anggota dari setiap kawanan mengenali satu sama lain meskipun sudah terpisah dalam waktu lama, dan banyak yang menyelidiki mulut satu sama lain dengan belalai mereka untuk mencium apa yang telah dimakan rekan mereka.

Dengan reuni sekarang dalam ayunan penuh, kedua kawanan menuju tujuan akhir mereka yaitu lubang berair yang telah lama ditunggu-tunggu. Di sini, gajah yang lebih tua menyedot hingga 8 liter air ke dalam belalainya sebelum menyemprotkan isinya ke tubuhnya sendiri untuk mendinginkan diri sambil mandi. Sementara itu, gajah muda bermain di lumpur bersama teman-temannya, menggali kotoran dan bahkan menggunakan belalainya sebagai snorkel untuk bernafas saat tenggelam. Sepasang ibu pemimpin terlihat puas pada koloni mereka, sebelum membalikkan belalai mereka ke cakrawala sekali lagi.

Yap itu dia sedikit pengetahuan dan kisah dari Koloni gajah. Jika kamu merasa bahwa artikel ini bermanfaat bagimu atau orang yang kamu kenal dan kamu rasa perlu untuk membaca artikel ini (seperti Mahasiswa Oceanografi, Mahasiswa Pecinta Alam, Garda Satwa dll), bagikanlah untuk kebermanfaatan bersama dan membuatku bersemangat untuk menyajikan konten konten bermanfaat lainnya.

Secara pribadi aku berterimakasih sama Kamu, penikmat karyaku untuk membaca artikel ini sampai selesai. Semoga di lain waktu kita bisa ketemu, tolong izinin aku untuk jabat tanganmu dan ngucapin terima kasih secara langsung karena telah menjadi bagian dari sahabat sekaligus penikmat karyaku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN