Mohon tunggu...
Anim Kafabih
Anim Kafabih Mohon Tunggu... Fakultas Ekonomika dan Bisnis, Universitas Diponegoro

Tempat belajar nulis

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Ziswaf, Keputusan dalam Memilih dan Pembangunan Masyarakat

19 Juni 2021   06:40 Diperbarui: 19 Juni 2021   06:50 69 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ziswaf, Keputusan dalam Memilih dan Pembangunan Masyarakat
Sumber gambar: https://www.goodreads.com/book/show/23476909-children-s-book

Ad, Ma, dan P adalah sahabat saya saat masih kecil di era 90 an. Kami sering bermain bersama sejak saat tamiya mulai buming-bumingnya ataupun sekedar bermain kartu atau karambol dengan beberapa teman sebaya. Hal tidak terbayangkan terjadi padanya saat ayah Ad meninggal sehingga selepas SMA, Ad terpaksa bekerja untuk membatu mengebulkan dapur ibunya. Saat ini Ad bekerja sebagai buruh di sebuah pabrik. Hal yang sama juga  terjadi pada M, adiknya, meskipun sempat berkuliah disamping juga berjualan untuk turut membantu keluarganya, namun hingga saat ini dia masih dalam proses mencari pekerjaan tetap. P, teman bermain bola saat kecil, saat ini bekerja sebagai satpam di sebuah perusahaan swasta.  N, adik tingkat saya sewaktu SD, saat ini sedang bekerja sebagai penjual es tebu keliling yang berjualan di sekitar jalan raya atau kampung, sedangkan W, adik tingkat saya juga, saat ini bekerja sebagai kernet dan serabutan untuk menghidupi kedua anak nya yang masih kecil. Nasib berbeda dialami beberapa teman saya lain seperti J yang seorang pegawai bank, dan juga T, yang merupakan distributor tebu utama di wilayah semarang.

Saat kami kecil, saat dimana usia kami belum masuk dalam kategori angkatan kerja, apa yang ada di benak kami hanya terbatas pada PR yang harus dikerjakan dan bermain bersama teman sebaya saat sore hari di sebuah lapangan bola ataupun permainan lainnya yang membutuhkan banyak anak. Kami sama sekali tak memikirkan pekerjaan apa yang akan kami dapatkan kelak, dimana kami bekerja, atau mengapa kami harus bekerja di sektor tersebut.

Secara alamiah ketika usia kami memasuki angkatan kerja, kami tersadar-atau mungkin pula disadarkan dengan keadaan- bahwa sudah selesai waktu bermainnya. Ada 2 pilihan yang harus kami ambil, yang pertama adalah melanjutkan hingga jalur pendidikan tinggi sehingga menunda untuk masuk dalam bursa calon tenaga kerja untuk beberapa waktu kedepan, atau pilihan kedua yaitu langsung bekerja selepas menamatkan wajib belajar 9 tahun, (atau bahkan 12 tahun). Pilihan-pilihan yang kami putuskan saat itu akan mempengaruhi keadaannya kami masa kini. Dan pilihan-pilihan kami tersebut akan terus ada pada berbagai fase kehidupan yang terus dijalani sehingga pada akhirnya, menurut hemat penulis,  turut berkontribusi pada peta ketimpangan pendapatan dan kemiskinan saat ini yang merupakan isu-isu krusial dalam pembangunan di sebuah masyarakat.

Faktor penentu pilihan  

Seseorang yang baru masuk usia angkatan kerja menurut BPS adalah mereka yang berusia minimal 15 tahun. Sedangkan jika nimimal masuk Sekolah Dasar (SD) adalah anak-anak yang berusia 6 tahun, maka usia 15 tahun setara dengan pendidikan kelas 3 SMP, atau saat awal-awal masuk kelas 1 SMA. Usia 15 tahun ini, bisa jadi, dimata pemerintah mereka sudah memasuki usia yang cukup untuk berani memutuskan pilihan-pilihan mereka  secara mandiri dan dengan penuh pertimbangan.

Setidaknya terdapat dua faktor utama yang dapat mempengaruhi pilihan seseorang ketika memasuki usia kerja. Yang pertama adalah ekonomi. Bisa jadi di usia sangat muda, seperti contoh kasus Ad diatas, dengan ketiadaan kepala keluarga maka tekanan ekonomi mulai dirasakan keluarga yang bersangkutan. Untuk mencegah ekonomi keluarga semakin terpuruk akibat adanya perubahan yang terjadi, maka sang anak akan mengambil peran dengan memilih untuk mencari kerja daripada memilih sektor pendidikan yang return nya tak bisa cepat.

Yang kedua adalah lingkungan sekitar tempat dimana seseorang paling sering berinteraksi, lingkungan sekitar bisa jadi adalah role model dari seseorang dimana orang tersebut adalah panutannya. Bisa jadi orang tua, atau seorang tokoh yang bijaksana dimatanya, atau bisa juga preman dan orang yang tidak benar. Faktor lingkungan bija juga adalah publik figure, atau juga teman bermain di lingkungan sekitar yang membentuk karakteristik dasar seseorang, sehingga segala keputusan-keputusan yang diambilnya dipengaruhi oleh pola pergaulan ataupun pola interaksi yang terjadi di lingkungan sekitaran seseorang tersebut.

Contoh sangat sederhana, sangat mungkin terjadi jika seorang pemabuk adalah hasil dari interaksi lingkunagn sekitarnya, sehingga pilihan pekerjaan yang dipilihnya tak akan jauh-jauh dari apa yang dikerjakan orang-orang yang mempengaruhinya, karena mereka adalah social capital nya.

Pembangunan Masyarakat

Konsep pembangunan masyarakat tak akan lepas dari konsep dasar pembangunan. Amartya Sen menekankan bahwa kunci dari pembangunan masyarakat  terletak pada kapabilitas yang dimilikinya dimana Cambridge dictionary mengartikan kapabilitas sebagai kemampuan (ability) untuk melakukan sesuatu. Kemudian, menurut penjelasan Necati Aydin, Index Pembangunan Manusia (IPM) pun dibentuk dimana index tersebut terinspirasi dari ide 'kapabilitas' milik Amartya Sen. Dalam IPM, terdapat tiga indikator penting untuk mendeteksi terjadinya pembangunan, yaitu dimensi ekonomi (yang biasanya tergambarkan dengan PDB per kapita), kesehatan, dan tingkat pendidikan. Selanjutnya, Necati Aydin melengkapi dimensi-dimensi IPM tersebut dengan menambahkan beberapa aspek penting yang diambil dari nilai-nilai agama sehingga terbentuklah apa yang disebut dengan islamic Human Development Indes (iHDI).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x