Mohon tunggu...
kaekaha
kaekaha Mohon Tunggu... Unda Lakian Matan Banjar

... penikmat musik dan budaya nusantara, buku cerita, kopi nashittel (panas pahit kentel) serta kuliner berkuah kaldu ... ingin sekali keliling Indonesia! Email : kaekaha.4277@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Ayam Masak Bom, Lezatnya Olahan Ayam "Berpenyedap" Arang Membara

24 Mei 2021   13:25 Diperbarui: 24 Mei 2021   13:45 371 57 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ayam Masak Bom, Lezatnya Olahan Ayam "Berpenyedap" Arang Membara
Ayam Masak Bom | @kaekaha

Gema dari hari kemenangan, Idul Fitri 1442 H atau lebaran tahun ini yang masih dalam suasana pandemi covid 19, memang masih belum pulih layaknya lebaran-lebaran pada tahun-tahun sebelumnya. 

Berbagai bentuk kedaruratan dan juga pembatasan aktifitas masyarakat oleh pemerintah sebagai bentuk upayanya mengendalikan sekaligus meminimalisir potensi penyebaran covid 19, terlebih karena terdeteksinya varian baru dari covid-19 yang diklaim banyak pihak mempunayi daya tular lebih cepat, ikut membentuk kebiasaan baru masyarakat dalam "berlebaran", tidak terkecuali masyarakat Kota 1000 Sungai, Banjarmasin nan Bungas!

Baca Juga :  Mengenal Alat Musik Dayak Sape' dan Keledi, Instrumen "Sound of Borobudur" dari Kalimantan

Meskipun sebagian masjid dan mushalla sudah mulai banyak yang bisa menyelenggarakan berbagai kearifan lebaran, mulai takbiran, shalat id berjamaah dan lain-lainnya, tapi masih banyak juga di kawasan yang belum "naik kelas" menjadi hijau, aktifitas berlebaran masyarakat.

Bailang | Twitter Bank Indonesia 
Bailang | Twitter Bank Indonesia 

Jika biasanya, berlebaran selalu identik dengan acara badadapatan alias kumpul-kumpul baik dengan keluarga besar, handai taulan, sahabat-karib, teman-teman, kolega dan lain-lainnya, maka sekarang aktifitas yang melibatkan banyak orang tersebut sudah dua kali lebaran terakhir tak begitu tampak lagi.

Baca Juga :  "Bailang" Penyelamat Tradisi Silaturahmi Lebaran di Masa Pandemi

Sekarang, Urang Banjar seperti layaknya umat Islam di belahan dunia lainnya, selain lebih memilih menggunakan media online untuk "berlebaran", juga menerapkan tradisi bailang alias berkunjung dalam sekala kecil, jika memang merasa perlu/wajib berkunjung kepada seseorang yang bisanya dihormati dan atau di tuakan, seperti orangtua/mertua, saudara yang lebih tua dan tuan guru.

Katupat Kandangan Salah Satu Sajian Lebaran Urang Banjar | @kaekaha 
Katupat Kandangan Salah Satu Sajian Lebaran Urang Banjar | @kaekaha 

Tradisi Jamuan Lebaran

Meskipun lebaran tidak semeriah biasanya dan tradisi badadapatan atau kumpul-kumpul akhirnya termodifikasi menjadi tradisi bailang alias saling berkunjung dalam skala kecil dan diprioritaskan hanya kepada yang paling dihormati dan dituakan saja, tidak berarti menghilangkan tradisi bahari alias jadul masyarakat Banjar untuk menjamu setiap tamu yang datang berlebaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x