Mohon tunggu...
Kadir Ruslan
Kadir Ruslan Mohon Tunggu... PNS

PNS di Badan Pusat Statistik. Mengajar di Politeknik Statistika STIS. Sedang belajar menjadi data story teller

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Apakah Pertanian Indonesia Berkelanjutan?

28 Februari 2021   08:55 Diperbarui: 28 Februari 2021   09:05 339 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Pertanian Indonesia Berkelanjutan?
Sumber: Laporaon Uji Coba Sitasi (BPS)

Apakah pertanian kita produktif dan berkelanjutan? Pertanyaan ini penting untuk dijawab karena produksi pangan bukan hanya soal urusan perut kita yang hidup saat ini, tapi juga kehidupan generasi mendatang.

Kita bertanggung jawab untuk memastikan bahwa mereka dapat mengakses pangan dengan kuantitas dan kualitas yang sama bahkan lebih baik dari yang kita nikmati saat ini.

Karena pentingnya hal ini, Tujuan 2 Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs), Tanpa Kelaparan, memberi perhatian khusus pada isu pertanian berkelanjutan.

Perhatian tersebut dikonkretkan melalui Target 2.4 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang berbunyi "Pada 2030, menjamin sistem produksi pangan yang berkelanjutan dan menerapkan praktik-praktik pertanian yang memiliki daya tahan yang meningkatkan produktivitas dan produksi, mempertahankan ekosistem, memperkuat kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim, cuaca ekstrem, kekeringan, banjir, dan bencana alam lainnya, dan secara progresif meningkatkan kualitas lahan dan tanah."

Pertanian berkelanjutan merupakan jantung dari agenda SDGs yang ditargetkan bakal tercapai pada 2030. Pencapaian target ini merupakan langkah yang sangat menentukan dalam mengamankan tujuan tanpa kelaparan. Lalu bagaimana memastikan pertanian kita telah berkelanjutan?

Tentu saja, sebuah alat ukur yang objektif sangat dibutuhkan. Organisasi Pangan dan Pertanian dunia atau Food and Agriculture Organization (FAO) telah merumuskan sebuah indikator untuk menjawab kebutuhan ini, yang diberinama indikator SDG 2.4.1. Indikator ini memberikan gambaran kuantitatif mengenai tingkat keberlanjutan pertanian yang diukur melalui proporsi wilayah pertanian di bawah pertanian produktif dan berkelanjutan.

Dalam prakteknya, perhitungan indikator SDG 2.4.1 sedikit kompleks dan melibatkan sebelas sub-indikator. Setiap sub-indikator mewakili dimensi keberlanjutan area pertanian secara setara. Dimensi tersebut terdiri dari dimensi ekonomi, lingkungan, dan sosial. Dengan demikian, proporsi atau persentase area pertanian yang tidak berada di bawah pertanian yang produktif dan berkelanjutan diwakili oleh sub-indikator dengan proporsi terbesar.

Meskipun telah diterima secara global untuk mengukur pertanian berkelanjutan, hingga saat ini belum banyak negara di dunia yang menghitung indikator ini karena terkendala ketersediaan data.

Salah satu solusi efektif bagi negara-negara dengan sistem pungumpulan statistik pertanian yang lemah untuk mengatasi hal ini adalah dengan melakukan Agricultural Integrated Survey (AGRIS) sesuai rekomendasi FAO.

Lalu bagaimana dengan kondisi Indonesia?

Untuk menghitung indikator SDG 2.4.1, Badan Pusat Statistik (BPS) menginisiasi Survei Pertanian Terintegrasi (SITASI) yang akan mengumpulkan data yang dibutuhkan untuk perhitungan indikator SDG 2.4.1 dan juga indikator-indikator SDG lainnya terkait Tujuan 2 yang selama ini belum tersedia, yakni indikator 2.3.1 dan 2.3.2.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN