Mohon tunggu...
Jumari Haryadi Kohar
Jumari Haryadi Kohar Mohon Tunggu... Penulis, trainer, dan motivator

Jumari Haryadi atau biasa disebut J.Haryadi adalah seorang penulis, trainer kepenulisan, dan juga seorang motivator. Pria berdarah Kediri (Jawa Timur) dan Baturaja (Sumatera Selatan) ini memiliki hobi membaca, menulis, fotografi, dan traveling. Suami dari R.Yanty Heryanty ini memilih profesi sebagai penulis karena menulis adalah passion-nya. Bagi J.Haryadi, menulis sudah menyatu dalam jiwanya. Sehari saja tidak menulis, maka dirinya akan merasa ada sesuatu yang tidak lengkap. Oleh sebab itu pria berpostur tinggi 178 Cm ini akan selalu berusaha menulis setiap hari untuk memenuhi nutrisi jiwanya yang haus terhadap ilmu. Dunia menulis sudah dirintisnya secara profesional sejak 2007. Meskipun relatif belum lama, tetapi J.Haryadi sudah berhasil menerbitkan puluhan buku dan ratusan artikel buah karyanya. Selain itu, ayah empat anak ini pun sering membantu kliennya menulis buku, baik sebagai editor, co-writer, maupun sebagai ghostwriter. Jika Anda butuh jasa profesionalnya dihidang kepenulisan, bisa menghubunginya melalui HP/WA: 0852-1726-0169 No GoPay: +6285217260169

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ngobrol dengan Ojol Itu Mengasyikkan

28 Desember 2019   09:54 Diperbarui: 28 Desember 2019   09:59 87 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ngobrol dengan Ojol Itu Mengasyikkan
Ilustrasi Ojek Online (sumber: http://radarcirbon.com)

Zaman sudah berubah. Pergi kemana-mana sekarang tidak harus menggunakan kendaraan pribadi. Rasanya sudah tidak begitu penting lagi harus memilikinya. Cukup dengan membuka aplikasi Ojol (Ojek Online), kita sudah bisa pergi sampai ke tempat tujuan.

Bahkan, saat kita keluar kota pun dan ingin bertemu dengan seseorang di alamat tertentu yang belum pernah kita kunjungi, kita bisa memanfaatkan ojol. Dijamin sampai, tanpa harus banyak bertanya dijalan seperti ketika kita memakai kendaraan sendiri.

Saya sudah terbiasa kemana-mana selalu memanfaatkan ojol, baik kendaraan roda dua maupun roda empat. Mau pakai motor atau mobil tergantung dari keperluannya. Kalau mau cepat karena dikejar waktu, ya pakai saja motor.

Alasannya sederhana karena kendaraan ini bisa bergerak lincah dan menyelip di antara mobil saat terjadi kemacetan. Juga bisa melewati jalan alternatif atau gang sempit di perkotaan.

Sudah menjadi kebiasaan saya ketika berkendaraan dengan menumpang ojol, pasti mengajak sang driver mengobrol. Umumnya pengemudi ojol ini senang kalau diajak ngobrol. Mereka kan sama saja dengan kita yang bekerja atau berprofesi di bidang lain.

Intinya kita sama-sama mencari nafkah untuk kebutuhan keluarga. Apapun pekerjaan atau profesi seseorang itu baik, sepanjang dilakukan secara benar dan tidak merugikan orang lain.

Penghasilan Ojol Sangat Bervariatif

Hampir dipatikan kalau saya menumpang ojol, pasti pengemudinya saya ajak ngobrol. Biasanya percakaan ini saya duluan yang membukanya, meskipun dalam kondisi berbeda, justru saya diam dan pengemudinya yang mengajak ngobrol duluan. Keculi kalau sedang bad mood, baru saya diam dan tidak mau ngobrol. Kondisi seperti ini jarang terjadi.

Menurut beberapa pengemudi ojol yang pernah saya wawancarai, baik di Bandung, Jakarta, Bandar Lampung, maupun Banjarmasin, penghasilan sesama pengemudi ojol sangat bervariatif.

Penghasilan mereka sangat ditentukan oleh perjuangan dan semangat mereka dalam melakukan pekerjaan tersebut. Namun, umumnya penghasilan pengemudi ojol cukup lumayan untuk biaya kehidupan sehari-hari.

Pendapatan bersih mereka tidak kurang dari Rp 150.000 sehari untuk pengemudi motor dan Rp 250.000 untuk pengemudi mobil. Bahkan, saya pernah ngobrol dengan salah seorang pengemudi motor ojol di Bandung yang income hariannya mencapai Rp 500.000. Fantastis! Bahkan, pengemudi ojol ini bisa bisa menabung Rp 300.000 sehari untuk biaya menyicil mobil. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x