Mohon tunggu...
Josefa Yvonne
Josefa Yvonne Mohon Tunggu... Mahasiswa - Undergraduate Student

a language enthusiast and a bookworm

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Merasakan Suasana Sunyi Pertapaan Karmel Lembang

21 Januari 2022   21:24 Diperbarui: 21 Januari 2022   21:29 674 9 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Halo, sampurasun! Kalau kita ingin membicarakan soal Bandung, pastinya yang akan terlintas pertama kali di benak kita pastinya adalah wisata. Wisata seni dan kuliner di daerah Bandung mungkin sudah tidak asing lagi. Apalagi, wisata alamnya sudah banyak didatangi dan dinikmati oleh para pengunjungnya. Jika kita membicarakan wisata, pasti kita akan membayangkan tempat yang ramai dan bising. Dari semua wisata dan hiruk pikuk dari kota Bandung, kira-kira ada nggak sih tempat wisata yang ramai namun sunyi? Tentu saja ada dong!

Terletak di Jl. Karmel II, Jayagiri, Lembang, Pertapaan Karmel menjadi destinasi wisata favorit bagi pribadi, keluarga, atau rombongan yang ingin berziarah dan juga membutuhkan “ruang sendiri” dan jauh dari keramaian. Keluarga saya juga memiliki tujuan yang sama, yaitu untuk berziarah dan juga merasakan keheningan dari tempat wisata ini. 

Saat pertama kali turun dari mobil dan merasakan suasana sejuk dan hening dari Pertapaan Karmel ini, saya langsung takjub karena suasananya benar-benar berbeda dari hiruk pikuk kota Bandung. Sambil berjalan untuk mencari pintu masuk, Ibu saya, Eva, yang ternyata sudah pernah mengunjungi Pertapaan Lembah Karmel ini pun berbicara kepada saya, “Pertapaan Karmel ini sebenarnya ada dibawah Paroki Santa Maria Fatima Bandung, Von.” Perkataan Ibu saya itu pun membuat saya sadar bahwa, walaupun berada dibawah naungan Gereja Katolik, tak sedikit juga pengunjung non-Katolik yang mendatangi lokasi ini untuk menikmati pemandangan alam serta kesejukan kota Bandung yang tidak biasa.

“Pertapaan Karmel ini sudah ada sejak tahun 1989 lho, Von.. lumayan lama yaa hahahah.. Mami nyesel baru sempet beberapa kali aja kesini karena baru taunya pas udah kerja,” ujar Ibu saya. Akhirnya karena diliputi oleh rasa penasaran akan sejarah dari tempat wisata yang terkenal dengan kesunyiannya ini, saya memberanikan diri untuk bertanya kepada salah satu biarawati yang sedang membantu menata bunga. 

Biarawati yang biasa disapa Suster Margaret dengan senang hati menjelaskan secara singkat kepada saya bahwa awalnya hanya terdapat sebuah kapel dan asrama biarawati, namun akhirnya dilakukan renovasi beberapa kali hingga menjadi seperti sekarang. Nama “Karmel” sendiri diambil dari salah satu nama gunung yang disebutkan di Alkitab, yaitu Gunung Karmel yang terletak di Israel.

sumber : tripadvisor
sumber : tripadvisor

Setelah rasa penasaran saya terjawab, saya dan keluarga saya pun akhirnya menyusuri bagian depan dari Peratapan Karmel ini, dan kami memilih untuk langsung menuju Gua Maria dengan menelusuri jalan kecil yang ditengah-tengahnya terdapat taman. Umat Katolik yang berkunjung ke Pertapaan Karmel ini seringkali membawa bunga untuk diletakkan di dalam Gua Maria, lalu mereka akan memanjatkan doa (tanpa suara) di dudukan tangga selama berjam-jam, ditemani dengan pemandangan kota Bandung yang dikelilingi pengunungan dan udara sejuk.

dokpri penulis
dokpri penulis

Jika jalanan di dalam Pertapaan Karmel disusuri lebih lanjut, terdapat jalan khusus untuk umat Katolik melakukan Jalan Salib. Pemandangan di sepanjang jalan ini tidak kalah indahnya dengan pemandangan di dekat Gua Maria, dikarenakan banyak tanaman juga yang terlihat terawat dan tumbuh dengan baik. Tapi, ada hal menarik nih yang harus para pengunjung kadang waspadai. 

Lho, kok menarik tapi harus diwaspadai? Iyaa, karena jika kita sedang menyusuri jalan yang digunakan untuk Jalan Salib dan melihat keatas, kita akan melihat banyak sarang laba-laba yang terkadang juga lengkap dengan laba-laba raksasanya. Eits, jangan merasa takut yaa, karena pihak dari Peratapan Karmel ini memang sudah mengatakan kalau para laba-laba raksasa ini sudah lama berhabitat disana dan tidak akan mengganggu selama tidak diganggu. Jadi, saran saya jangan iseng-iseng yaa kalau tidak mau ditemplok laba-laba raksasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan