Mohon tunggu...
Johanis Malingkas
Johanis Malingkas Mohon Tunggu... Dosen

Melukiskan pikiran dan rasa lewat kata-kata

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mengenal Tokoh Pejuang Kemerdekaan, Mr Alexander Andries Maramis

23 Juni 2019   10:14 Diperbarui: 24 Juni 2019   14:22 1842 27 7 Mohon Tunggu...
Mengenal Tokoh Pejuang Kemerdekaan, Mr Alexander Andries Maramis
Mr.A.A. Maramis (sumber:vdocument.org)

Saat ini masyarakat di Indonesia terfokus pada sidang Mahkamah Konstitusi (MK) yang disiarkan langsung oleh media  televisi. Sidang ini menjadi ajang pembelajaran masyarakat terhadap persoalan hukum dimana para hakim, pengacara, ahli hukum beradu argumentasi ketika dokumen yang di perlukan termasuk kehadiran para saksi yang menarik dan aktual.

Jadi, dominasi aktivitas sidang terlihat peran para sarjana hukum dari perguruan tinggi negeri yang ada di Indonesia. Baik Profesor, Doktor dan Master Hukum tampil prima dengan keahlian masing masing sehingga sidang ini akan menghasilkan produk urgen pada tanggal 27 atau 28 Juni yang akan datang.

Di era sebelum kemerdekaan orang Indonesia harus belajar ilmu hukum di luar negeri. Universitas Leiden di negeri Belanda menjadi tujuan belajar kaum pribumi mendalami ilmu hukum. Gelar sarjana hukum disana adalah Mr atau Meester in de Rechten.

Nah, salah satu orang pribumi yang meraih gelar ini bernama Alexander Andries Maramis. 

Mr A A Maramis, sosok kelahiran Manado, 20 Juni 1897 menjadi salah satu pejuang kemerdekaan Indonesia. 

Ketika belajar ilmu hukum di universitas Leiden, Belanda, beliau aktif dalam organisasi Perhimpunan Indonesia dan pernah menjabat sekretaris perhimpunan mahasiswa pribumi di Belanda. Tahun 1924 beliau menyelesaikan studi dengan gelar Mr.

Kiprah A A Maramis dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia adalah aktif sebagai anggota BPUKI dan KNIP. Salah seorang anggota Panitia Sebilan yang menandatangani Piagam Jakarta. 

Tugas panitia sembilan ini merumuskan dasar negara dengan berusaha menghimpun nilai-nilai utama dari prinsip ideologis Pancasila yang digariskan Soekarno dalam pidato tanggal 1 Juni 1945. 

Sejarah mencatat beliaulah yang mengusulkan perubahan butir pertama Pancasila kepada Drs Mohammad Hatta setelah berkonsultasi dengan Teuku Muhammad Hassan, Kasmen Singodiredjo dan Ki Bagus Hadikusumo.

Perlu di informasikan bahwa dari 9 orang panitia sembilan Piagam Jakarta yang di tandatangani 22 Juni 1945 di Jakarta, hanya seorang yang belum mendapatkan penghargaan sebagai Pahlawan Nasional. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN