Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Mempersiapkan Perusahaan untuk Menyongsong Dunia Pascapandemi (Bagian 1/2)

25 Agustus 2021   14:26 Diperbarui: 25 Agustus 2021   16:53 109 6 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mempersiapkan Perusahaan untuk Menyongsong Dunia Pascapandemi (Bagian 1/2)
Ilustrasi. Sumber: Harvard Business Review, September-October 2021, hlm. 43.


Future-Proofing
Future-proofing adalah proses mengantisipasi masa depan dan mengembangkan metode-metode untuk meminimalisasi efek-efek guncangan dan tekanan dari peristiwa-peristiwa di masa depan.

Mem-future-proofing organisasi Anda  berarti mempersiapkan tim Anda untuk tetap menjadi yang terdepan di dunia pascapandemi.

Future-proofing digunakan dalam industri-industri seperti elektronika, industri medis, desain industrial, dan baru-baru ini, dalam desain untuk perubahan iklim.

Prinsip-prinsip future-proofing diekstraksi dari industri-industri lain dan dikodifikasikan sebagai sebuah sistem untuk mendekati intervensi dalam tatanan sejarah.

GAGASAN SINGKAT
MASALAH
Bahkan sebelum WFH tersebar luas, teknologi digital telah mengubah bagaimana dan di mana pekerjaan diselesaikan dan berapa banyak orang yang dibutuhkan untuk melakukannya, lihat artikel saya: Pro dan Kontra WFH.

PELUANG
Setelah pandemi nanti, perusahaan-perusahaan bisa membangun kembali tenaga kerja yang lebih siap untuk ekonomi di mana tugas-tugas yang rutin dan berulang semakin banyak yang  dikerjakan dengan mesin.

SOLUSI
Berdasarkan hasil penelitian Bain & Company yang melibatkan lebih dari 300 perusahaan besar di seluruh dunia dalam setiap aspek ekonomi global, teridentifikasi 6 praktik yang harus diikuti ketika perusahaan-perusahaan dibangun kembali kembali dan diatur ulang untuk pemulihan yang tak terelakkan.


****
Teknologi telah mengubah sifat pekerjaan sebelum merebaknya pandemi Covid-19. Inovasi-inovasi sedang mendefinisikan ulang basis kompetisi di sebagian besar industri, dan, akibatnya, perusahaan-perusahaan bertalenta harus menang untuk jangka panjang.

Pandemi mengesampingkan upaya-upaya sebagian besar perusahaan untuk mengatasi tantangan-tantangan ini dan menutupi kesenjangan kemampuan kritis.

Banyak perusahaan yang harus mem-PHK 15% atau lebih tenaga kerja mereka. Covid-19 mengharuskan pencarian talenta baru dengan kapabilitas baru, yang akan membantu keberlangsungan ekonomi. Namun ketika dibangun kembali setelah pandemi global, bisnis-bisnis yang mengambil kesempatan untuk membuat ulang dan mem-future-proof tenaga kerja mereka akan berada jauh di depan para rival.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...
Lihat Konten Bisnis Selengkapnya
Lihat Bisnis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan