Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Cara Saya Menjauhkan Manusia Toksik: 1 Kalimat dan 2 Pertanyaan Pamungkas

30 Mei 2021   02:18 Diperbarui: 30 Mei 2021   06:21 225 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cara Saya Menjauhkan Manusia Toksik: 1 Kalimat dan 2 Pertanyaan Pamungkas
Sumber: www.playscripts.online

Pai di langit.

Kali ini yang mau saya bicarakan bukan manusia toksik di kantor-kantor, tapi manusia yang membawakan suasana toksik. Siapa orang yang saya maksud? Orang Multi-level Marketing (MLM). Karena skema yang mereka gunakan adalah skema piramida, saya sebut saja manusia piramida.

Mungkin (mudah-mudahan tidak) ada segelintir pembaca yang berespons: "Hah? Apa-apaan ini? Mau menyebarkan kebencian ya? Sistem kami ini legal lho, tak dilarang oleh pemerintah. Dan kami cari duit halal kok."

Justru yang apa-apan itu adalah si manusia piramida itu sendiri yang beberapa orang di antaranya pernah coba-coba mendekati saya dengan tujuan agar menjadi anggota mereka dan ikut mempromosikan dan menjual produk kacangan mereka. Biasanya yang datang itu ya dari lapisan fondasi piramida yang mendukung hidup upline mereka, yang sampai di puncaknya, pendiri piramada yang kaya raya.

Kesan pertama saya, manusia piramida ini tidak nginjak bumi, dan tidak sampai selesai dia obral obrol, reaksi saya sudah membuat dia menghentikan bualannya. Ada yang menjuluki mereka menjual mimpi karena mereka memang sering membicarakan tentang pengejaran mimpi. Kalau saya menyebut mereka penjual pie in the sky (pai di langit). Oposan Robert Kiyosaki menyatakan bahwa "dia memotivasi banyak orang untuk menggali tambang emas dan dia sendiri menjadi kaya raya dari.............. hasil menjual sekop."

Kegiatan mereka memang legal, tapi logika saya, kalau dengan sistem yang mengambil dan mengalokasikan persentase keuntungan kepada begitu banyak orang yang menjadi upline si penjual, hanya karena belum adanya sertifikasi yang hanya diberikan kepada bisnis yang keuntungannya tidak boleh berupa riba atau mirip riba atau lebih parah dari ribalah, maka orang-orang semacam manusia piramida ini masih tetap anteng-anteng saja melakukan kegiatannya, dan jika yang mereka jumpai adalah orang seperti saya, mereka akan mencari orang lain yang lebih soft dan lebih gampang termakan omongan mereka.

Seorang teman pernah ikut-ikutan membeli odol piramida dan menemukan tulisan bahwa pabrik pembuatnya adalah PT Delident Chemical Industry. Saya katakan kepada teman saya itu bahwa inilah produk OEM yang ditempeli merek oleh si penumpang produksi, mereka tidak perlu membangun pabrik, melakukan R&D, dan mengeluarkan semua biaya lain, legal-legal saja sih.

Saya pernah menjadi penerjemah sebuah supermarket raksasa dan menerima buku petunjuk penggunaan berbahasa Inggris dari kantor mereka di luar negeri. Suatu hari, mereka salah mengirimi dokumen dan yang saya terima adalah invoice atas pembelian 10.000 unit DVD player OEM, harganya tak sampai Rp. 60.000 per unit. Saya lalu sadar saya pernah membeli DVD player itu, dengan harga yang saya pikir supermurah, Rp. 499.000!

Karena iba, saya pernah membantu seorang teman, manusia piramida. Saya membeli sebotol klorofil dari dia setelah menggagalkan ocehan dia tentang kehebatan klorofil itu hanya dengan kata-kata, "Yang kamu paparkan sampai sejauh ini memang benar, tapi tidak usah mencapekkan dirimu untuk meneruskan pemaparan, karena itu hanya berlaku untuk tumbuhan, dan manusia bukan tumbuhan. Buktinya kamu jelaskan kesetaraannya dengan sekian kilogram sayuran, dan saya lebih memilih mengkonsumsi sayuran setiap hari, yang masih dengan sangat mudah diperoleh, ketimbang minum klorofil." Klorofil yang saya beli itu tak pernah saya minum, tersimpan di rumah sampai kadaluarsa dan saya buang.

Dengan berlalunya waktu, manusia piramida ini semakin kehilangan hati nurani karena dipush oleh uplinenya bukan hanya menjual, tetapi semakin banyak menggunakan sendiri produk mereka. Umumnya, ini logis, pembeli mereka dimulai dari saudara, kerabat, sahabat, dst., yang sebelumnya sudah mereka masukkan dalam sebuah senarai (kerennya potential customer list).

Seorang teman saya mengalami hal yang sama tapi berulang-ulang, karena iba dan tidak tega, dua perasaan yang menjadi dasar kerja manusia piramida, sampai akhirnya dia harus menanggapi: "Waduh, klorofil yang kubeli berkali-kali dari kau saja tak pernah kupakai. Gimana kalau kali ini kubantu kau dengan mengembalikan semua klorofil itu lalu kau jual lagi?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN