Mohon tunggu...
Joko Martono
Joko Martono Mohon Tunggu... Penulis - penulis lepas

belajar memahami hidup dan kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Proksimitas Info, Menggugah Atensi Khalayak

13 September 2021   13:30 Diperbarui: 13 September 2021   16:06 303 37 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi dari dreamstime.com

Menggugah ataupun memikat atensi khalayak terhadap suatu info, terutama yang disampaikan melalui berita, features, opini, gagasan/ide maupun pemikiran lainnya yang dipublikasi lewat media- pastinya tidak cukup dilakukan secara spekulatif dan semau gue.

Apalagi jika ingin mendongkrak tingkat komsumsi khalayak yang menjadi sasaran komunikasi (komunikan) maka pelayanan terhadap kebutuhan maupun kepentingannya perlu mendapatkan perhatian secara proporsional.

Hal demikian sangat beralasan, mengingat aktivitas komunikasi dalam hal ini selalu melibatkan banyak unsur saling berkait. Masing-masing perlu mendapat porsi penelaahan tanpa kecuali terhadap komunikan/khalayak berikut karakteristik yang melekat pada dirinya.

Khalayak luas sebagai pengonsumsi info tentu memiliki perilaku ketika melangsungkan komunikasi, mereka mempunyai kebutuhan dan kepentingan yang layak dipenuhi bilamana sesuatu yang disampaikan oleh komunikator diharapkan memikat, memberi nilai tambah.

Seperti umumnya dalam jurnalistik, nilai suatu info atau pemberitaan (berita, features, opini, gagasan/ide, karya fiksi, nonfiksi) sudah lazim lebih mengutamakan aktualitas atau kebaruan, topik yang dikemukakan sedang menjadi isu atau sedang mewacana di mana-mana.

Nilai-nilai  lain yang tak kalah penting untuk dipenuhi agar sajian info bisa memikat khalayak di antaranya juga menyangkut eksklusivitas, tokoh-tokoh terkenal, human interest, punya keunikan, atau info mengenai sesuatu yang jarang/tidak biasa terjadi (unusual). Semua itu akan turut membangkitkan minat khalayak untuk mengonsumsinya.

Nah satu lagi, hal yang tidak elok ditinggalkan namun perlu dipertimbangkan dalam menyampaikan info kepada khalayak yaitu nilai proksimitas. Dimaksud proksimitas di sini adalah nilai kedekatan, baik kedekatan secara fisik atau geografis maupun kedekatan emosional.

Info-info yang memiliki nilai proksimitas seringkali laris manis, selalu memikat khalayak, seperti persoalan terkait kekeringan berikut dampak yang ditimbulkannya -- selalu mendapat perhatian. Terutama bagi yang bertempat tinggal di sekitar/lingkungan tersebut, atau paling tidak menggugah mereka yang terlibat karena sedang/pernah mengalami dan berupaya mengantisipasinya.

Demikian halnya peristiwa atau kejadian yang menyentuh emosi (perasaan) khalayak seperti 'cancel culture' yang belakangan ini mencuat ke permukaan lantaran sentuhan emosi publik telah menjadikan hal tersebut masih menarik digunjingkan.   

Banyak contoh serupa lainnya, terlebih mengingat bahwa aktivitas komunikasi massa selalu melibatkan manusia dengan beragam sikap maupun kepentingannya, sehingga sangat dimungkinkan telaah psikologis terhadap perilaku khalayak sebagai komunikan menjadi layak mendapat cermatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Media Selengkapnya
Lihat Media Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan