Mohon tunggu...
Jessica Mariana
Jessica Mariana Mohon Tunggu... Mahasiswa - Undergraduate Public Relation Student President University

Seorang Mahasiswi yang senang mengikuti kegiatan sosial, bermusik, dan ingin terjun dalam dunia bisnis.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Intan Belliana, Wanita Multitalent yang Meraih Banyak Penghargaan

27 Oktober 2021   23:52 Diperbarui: 28 Oktober 2021   00:12 66 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Intan Belliana Putri Sinay (19 tahun) yang akrab disapa Intan atau Belsinay berasal dari Lombok merupakan Mahasiswi S-1 President University, Program Studi Ilmu Komunikasi yang merupakan anak dari Rony Sinay (Papa) dan Fanny Liana (Mama). Intan adalah anak tunggal yang memiliki darah keturunan China, Belanda, dan Indonesia. 

Papa Intan memiliki darah keturunan Belanda dan Indonesia, kisah tersebut dimulai dari orangtua Papa Intan bertemu ketika perang Indonesia. Yang mana, Ayah dari Papa Intan (Kakek Intan yang bernama Simon Sinay) sedang menjajah Indonesia tetapi Kakek Intan tidak ingin mendukung Belanda dan memilih untuk berpihak ke Indonesia. 

Pada saat itu, Beliau bertemu dengan Nenek Intan kemudian hidup bersama dan melahirkan anak laki-laki bernama Rony Sinay, tahun 1973. Pada tahun 1978, ibunda intan lahir di sumbawa, kemudian bertemu dan menikah dengan Rony Sinay di tahun 2001. Dimana, tahun tersebut adalah tahun kelahiran Intan, yaitu pada tanggal 15 Desember 2001 yang memiliki zodiak Sagitarius. 

Intan merupakan anak yang aktif berperan dalam bidang seni dan make-up sehingga ia memiliki cita-cita memiliki konten menarik. Intan seringkali disebut sebagai anak multitalent karena ia dapat memainkan alat musik dan bermake-up secara otodidak, berlatih dance modern di sanggar tari benama Miracle Dancers pada awal tahun 2017, dan belajar bahasa sejak duduk di bangku Sekolah Dasar (SD), tahun 2007. 

Sejak kecil, Intan sudah belajar menari, baik tradisional maupun modern. Sewaktu TK, Intan sudah diajak oleh gurunya untuk belajar menari tradisional, dari langkah awal tersebut ia jadi lebih tertarik berada di dunia tari tetapi lebih memfokuskan diri ke dance modern. Pada tahun 2017, Intan secara resmi masuk sebagai anggota miracle dancers dan di penghujung tahun 2017, ia sudah memiliki tim yang bernama The Hopes. 

Dua Tahun silih berganti, Intan pun berganti tim dan masuk ke salah satu tim yang ada di miracle dancers bernama Albatroz. Pada saat di Albatroz, ia dan tim mendapatkan tiga penghargaan, terdapat dua  penghargaan yang menduduki peringkat internasional. 

Ketiga penghargaan tersebut adalah Lombok Street Culture "Dance Competiton" (2018), Peringkat 3 International Dance Asia (2019) dan Peringkat 9 Hip Hop International. Tim Miracle Dancers termasuk Intan didalamnya pernah mengikuti ajang perlombaan Internasional yang bernama Bodyrock Asia 2020 dan menjadi satu-satunya tim perwakilan Indonesia yang berangkat ke Manila, Filipina.
Tidak hanya itu, ia juga aktif dalam kegiatan dance di Sekolah Menengah Atas (SMA) dan mempunyai tim yang bernama The Smakers Revolution. Didalam tim tersebut, banyak kemenangan yang telah ia dapatkan, mulai dari lomba antar sekolah sampai lomba tingkat nasional. 

Ia telah memiliki 5 penghargaan dari tingkat nasional, yaitu Peringkat 1 Roadshow DBL Dance Competition (2018), Peringkat 2 UBS Gold Dance Competition (2018), Peraih Predikat "Best Costume" di UBS Gold Dance Competition (2018), Peringkat 1 UBS Gold Dance Competition (2019), dan Peraih Predikat "Best Costume" di UBS Gold Dance Competition (2019). 

Penghargaan yang didapat oleh Intan sudah sebanyak 8 kali selama ia bersekolah di SMAK Kesuma Mataram, 3 Penghargaan lainnya didapat ketika mengikuti lomba antarsekolah, yaitu Peringkat 1 Spectra Dance Competition (2018), Peringkat 2 Independence Week (2018), dan Peringkat 3 HUT Tunas Daud (2019).

 Perlombaan dance tidak hanya dapat diikuti oleh tim tetapi dapat diikuti secara individu juga, ia pun sudah mendapat beberapa penghargaan dari lomba-lomba yang diikuti, yaitu Peringkat 8 ADC Anniversary (2019), Peringkat 5 Net Dance Competition (2019), dan Peringkat 2 King Queen Battle (2019). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan