Mohon tunggu...
Jennifer
Jennifer Mohon Tunggu... FISIP 2019 Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Writing. Reading. Detective Conan addicted.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Teori Agenda Setting: Analisis Peran Media dalam Menangani Kasus Covid-19

7 September 2020   16:36 Diperbarui: 7 September 2020   17:23 3269 2 0 Mohon Tunggu...

Virus corona teridentifikasi pertama di Wuhan, China pada tanggal 31 Desember 2019 sebelum menjadi pandemi (Arnani, 2020). Pandemi sendiri merupakan wabah penyakit global dan ditetapkan ketika penyakit baru menyebar di seluruh dunia hingga melampaui batas tertentu (Utami, 2020). 

Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/ WHO) mengubah status virus corona menjadi pandemi bukan tanpa alasan. Meningkatnya kasus kematian yang terjadi di luar China hingga 13 kali lipat serta banyaknya negara yang terinfeksi, termasuk Indonesia, menjadi alasan bagi WHO menetapkan status pandemi terhadap virus ini (Dzulfaroh, 2020).

Awal Januari 2020, beberapa media yang termasuk ke dalam Komunikasi Massa, memberitakan mengenai penyakit COVID-19 akibat virus corona yang terjadi di Wuhan, China. Contohnya, salah satu berita televisi yaitu Kompas memberitakan rekap perkembangan virus corona di Wuhan pada tanggal 28 Januari 2020 (Aida, 2020). 

Kala itu, media juga memberitakan bahwa Indonesia belum terjangkit dan tidak ada kasus positif virus corona, meskipun Indonesia cukup terkoneksi dengan Wuhan (Zaenudin, 2020). 

Namun akhirnya, ketika melihat keadaan saat ini, berbagai media terus memberitakan perkembangan kasus positif corona di Indonesia disertai dengan langkah-langkah mengantisipasi virus tersebut.

Pada dasarnya, Agenda Setting merupakan pengaturan atau penyusunan agenda (Ritonga, 2018). Dalam konteks komunikasi massa, media memiliki peran untuk mengatur dan menyusun apa yang penting baginya, menjadi penting pula bagi khalayak. 

Mulyana (2000: 83-84) menyebutkan bahwa lembaga mendominasi komunikasi massa karena lembaga yang menentukan agendanya. Maka hal ini memungkinkan lembaga media untuk mentrasfer public news yang menonjol sehingga masyarakat dapat memikirkan isu tersebut dan menganggap bahwa hal tersebut memang penting untuk didiskusikan.

Ketika menganalisis isu pemberitaan COVID-19 yang terjadi dengan menggunakan Teori Agenda Setting, dapat diketahui bahwa media sangat menentukan hal yang penting untuk dipikirkan masyarakat dengan memberitakan hal tersebut secara berkesinambungan. 

COVID-19 merupakan suatu pandemi yang mengguncang dunia. Ketika awal munculnya virus corona di Wuhan, beberapa media memberitakan namun hal ini tidak terlalu berdampak kepada pola pikir masyarakat Indonesia. 

Bahkan Rivanlee Anandar, peneliti di Komisi Untuk Orang Hilang Dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) mengatakan bahwa pemerintah tidak menganggap serius virus tersebut dengan lebih mengeksplor sektor pariwisata dibanding kesehatan (Merdeka, 2020). 

Hal ini juga dibuktikan dengan masih rendahnya komunikasi publik dan informasi yang dibagikan kepada masyarakat, sehingga masyarakat tidak bersiap-siap dengan realitas yang ada.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN