Mohon tunggu...
JBSurbakti
JBSurbakti Mohon Tunggu... Akuntan - Penulis | Bankir | Akuntan | Penikmat Hidup

Menulis Adalah Sebuah Esensi Dan Level Tertinggi Dari Sebuah Kompetensi - Untuk Segala Sesuatu Ada Masanya, Untuk Apapun Di Bawah Langit Ada Waktunya

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Guruku, Idolaku

11 Juni 2021   17:42 Diperbarui: 12 Juni 2021   20:49 206 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Guruku, Idolaku
sumber : www.layar.id

"Gurulah pelita penerang dalam gulita, jasamu tiada tara" -- Lirik lagu "Jasamu Guru"

Pernahkah anda terjebak dalam gelapnya malam karena lampu tiba-tiba padam? Bagaimana reaksi anda saat sedang beraktivitas baik sedang bekerja, mandi, memasak, atau melaksanakan kegiatan lainnya? 

sumber : lingism.com
sumber : lingism.com
Respon dari sebagian orang akan menjadi jengkel dan marah karena aktivitas bekerja menjadi terhenti. Dan sebagian yang lain juga ketakutan karena dihantui oleh bayang-bayang kegelapan apalagi bagi mayoritas anak kecil. 

Termasuk saya saat masih anak-anak dulu merasakan ketakutan malam gelap dalam situasi sedang mati lampu. Kamar menjadi gelap gulita dan seolah bayang-bayang gelap menenggelamkan tubuh saya. Gelap dan hitam yang mengelilingi bagaikan hantu yang sedang menerkam. "Horee..." Begitu teriak saya kegeriangan saat kemudian gelapnya malam berubah kembali menjadi terang karena listrik menyala sehingga menerangi isi rumah.

Tidak jauh berbeda dengan situasi diatas, sebuah metafora akan keberadaan dan fungsi profesi seorang guru dianalogikan sebagai penerang dalam gelap gulita. Sebagai pelita yang memiliki api dan memancarkan terang yang menerobos hitam dan gelapnya keadaan. Hadir dengan api semangat dan mampu memberikan pencerahan terhadap kegelapan atas kebodohan dan ketidaktahuan.

Guru yang menurut KBBI adalah orang yang pekerjaannya (mata pencaharian/profesi) mengajar. Sejalan dengan itu menurut Undang-undang nomor 14 tahun 2005 tentang guru dan dosen, pengertian guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mengajar, mendidik, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi para murid untuk kemudian dapat mengetahui dan memahami pengetahuan dari jurang ketidaktahuan dan kekeliruan. 

Secara formal di sebuah institusi pendidikan dari tingkat bawah sampai dengan perguruan tinggi para pengajar inilah dipanggil atau dilabel dengan sebutan guru, pendidik dan dosen. Memiliki kualifikasi akademik tertentu, bersertifikasi khusus, kompetensi yang memadai dan tujuan mulia untuk mengembangkan pendidikan adalah beberapa kualifikasi umum sebagai syarat untuk menjadi guru. Betapa gambaran dari profesi guru yang sejatinya adalah begitu sempurna dan layak menjadi pelita.

"Pengalaman adalah guru terbaik"

Pertanyaan yang kemudian muncul dengan pengertian dan kualifikasi bagi seorang guru diatas adalah "Hanya orang tertentu sajakah yang bisa menjadi guru?" Jawabannya tentu "Tidak" Kata "mengajar" dengan cakupan sangat luas tidak hanya terbatas pada dinding institusi pendidikan formal saja. 

Pendidikan atau pengajaran sejatinya adalah sebuah proses keteladanan dan hal ini terkait dengan pernah langsung "merasakan, mengecap, melihat" atas rentetan pengalaman yang pernah dijalani. Sehingga kemudian setiap pengalaman entah itu yang baik atau buruk menjadi bukti empiris yang secara ilmiah juga akan menjadi formula dari sebuah pemecahan masalah. Menjadikannya sesuatu yang bisa menjadi nilai kehidupan yang dapat dibagikan dan diajarkan. Yang baik dapat ditiru oleh setiap murid dan terhindar masuk ke persoalan yang sama dari pengalaman buruk.

sumber : and-lc.com
sumber : and-lc.com
Fakta ini yang sering membuat dan membedakan bahwa mungkin saja secara formal dan persyaratan seseorang dapat menjadi pendidik tapi tidak untuk menjadi seorang "guru". Guru terbaik tentunya adalah pendidik atau pengajar yang telah makan asam garam kehidupan. Menjadi teladan karena setiap pengajaran dan perkataannya adalah sebuah hukum atau titah yang sepadanan dengan perbuatan dan mampu menjadi sesuatu kebenaran. Karisma dan keteladanan guru saat saya masih menjadi seorang murid di persekolahan atau perkuliahan memiliki rasa hormat dan keseganan tersendiri pula. Hormat atas keilmuan yang dimiliki juga keteladanan dari kehidupan pribadi mereka.

Lihat saja dalam kitab suci, nabi juga dipanggil "Guru" atau "Rabbi" bukan dipanggil dengan sebutan lain. Karena pengajaran berikut pula kehidupan bertutur kata serta bertindak tanduk yang selaras. Memiliki tanggung jawab dan kesabaran dan tidak pernah buntu berjumpa dengan siswa atau murid yang bodoh bahkan penghianat sekalipun. Tetap senantiasa menjadi panutan dan berkorban demi kemajuan derajat murid-muridnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN