Mohon tunggu...
jaucaw
jaucaw Mohon Tunggu... Lainnya - pelajar

saya mencintai laptop dan motor lebih dari apapun. saya akan menulis meskipun berantakan. menulis adalah salah satu cara saya untuk berbicara.. jadi, jika saya tidak menulis berarti saya tidak sedang baik-baik saja.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Berbagi Kisah sebagai Penyintas

15 Juli 2021   06:00 Diperbarui: 15 Juli 2021   06:19 148 5 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berbagi Kisah sebagai Penyintas
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Halo teman-teman..

Sekitar 17 hari yang lalu, saya dinyatakan terinfeksi COVID-19. Akhirnya, hal yang sejauh ini belum saya percaya, dan membuat gaduh jagad ngalengko dirojo ini menginfeksi saya. Ya akhirnya mau gak mau saya harus percaya bahwa covid ini memang ada.

Demam, batuk parah, nafas pendek, nyeri di sekujur badan, anosmia, gak bisa ngrasa, dan mager luar biasa. Kira-kira itu gejala yang saya alami. Kurang lebih selama 9 hari menyiksa saya. Lha apa nggak periksa ke dokter? Ya nggak tau, bukannya takut. Cuman refleks aja. Setelah browsing bahwa ternyata, saya mengalami gejala COVID, saat itu juga saya langsung isolasi mandiri. Berbekal obat yang nitip dari Gojek, ya seadanya. Paracetamol, multivitamin, vitamin D saya konsumsi setiap hari.

Ada hal yang menurut saya parah dan gak perlu diikuti ya teman-teman. Saya mengalami demam parah juga btw. Sehingga konsumsi paracetamol saya ya gila-gilaan. Setiap empat jam sekali, saya konsumsi paracetamol, yang sebelumnya saya makan roti tawar setengah potong. Gila. Demam sangat menyiksa. Belum lagi kalo malam: batuk parah, demam tinggi, nafas pendek. Wes, pokok semuanya datang.

Yang katanya obat COVID itu makan enak, nyatanya semua makanan rasanya sama saja di lidah saya. Enak dibayangan, hambar dirasakan.  Ya akhirnya simple aja. Berhubung semua rasanya sama, saya milih roti tawar aja. Simple. Nggak perlu cuci piring dan ina inu yang lain.

Berhari-hari saya konsumsi paracetamol, seolah-olah gak ada efeknya. Tapi akhirnya, demam itu langsung turun setelah saya minum air degan ijo. Langsung hilang gitu aja. Ya Alhamdulillah. Sejak saat itu, kondisi saya perlahan membaik.

Ada beberapa refleksi saat saya menjadi penyintas. Terutama dalam hal ibadah ya teman-teman. Saat itu saya gak mikir apa-apa. Alhamdulillah UAS juga udah kelar. Tinggal beberapa pekerjaan yang akhirnya saya cancel. Pikiran saya saat itu cuman Tuhan. Gak ada yang lain.

Soalnya saya udah kebayang sama mati muda. La gimana, pas semua gejala datang, saya gak bisa ngapa-ngapain. Gini gak enak, gitu gak enak. Gini salah gitu salah. Wes pokoke gak enak, repot! Pas itu, sambil kadang nangis juga mikir.. Ya Tuhan, ibadah ini saya yakin nggak sesempurna yang Njenengan inginkan. Tapi nyatanya, gakbisa mendirikannya adalah ketakutan terbesar yang pernah menghampiri hidup saya.

Serius teman-teman. Selama 9 hari, sholat harus saya lakukan dengan duduk. Dipaksa berdiri, batuk saya parah terutama pada saat rukuk dan sujud. Terus lagi, kaki saya ini nggak tau kenapa nyerinya minta ampun pas sujud. Ya akhirnya pikiranku kemana-mana to. apa aku ini udah gak boleh sholat sama Allah? Dan lain-lain, wes sembarang kalir pokok e.. makanya bayangan mati muda sering menghampiri saya.

Sesekali saya ngaji. Mengulang hafalan sedikit-demi sedikit. Susahnya minta ampun! La gimana, satu ayat gak bisa terbaca penuh. Harus putus dengan batuk yang bertubi-tubi. Kacaaaau pokok’e.

Tapi sudahlah.. Alhamdulillah hari ini saya udah sehat, sudah bisa ngrasain makan enak. Sholat udah bisa berdiri. Ngaji ya sudah lumayan. wes sekali saja saya terinfeksi virus ini. Untuk semuanya jaga diri baik-baik. Nyatanya virus ini memang ada. Taati prokes dan lain-lain. Semoga sehat selalu teman-teman..

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x