Mohon tunggu...
Jati
Jati Mohon Tunggu... humoris

suka kucing

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengintip Ritual Mesum di Gunung Kemukus

12 September 2019   05:32 Diperbarui: 12 September 2019   05:34 0 22 18 Mohon Tunggu...
Mengintip Ritual Mesum di Gunung Kemukus
https://www.liputan1.com/2016/06/29/gunung-kemukus-ritual-seks-dan-ziarah/

Pesugihan dengan laku seks, begitu yang ada dibenak tiap orang yang mengenal kisah pesugihan Gunung Kemukus tempo dulu. Hal ini diperkuat dengan cerita-cerita oleh mereka yang mengaku ketika berjalan, di malam hari pas Jumat Pon, kakinya melanggar (nyampar) orang yang sedang asyik 'nganu' di alam terbuka.

Hubungan seks ini bukan sembarang hubungan seks, namun hubungan seks dengan orang yang sama selama tujuh kali malam Jumat Pon. Ceritanya sih kudu seperti itu sebagai syarat agar bisa kaya secara gaib.

Soal yang urusannya dengan yang kekayaan dari yang gaib-gaib itu tak menarik untuk dikisahkan, lebih menarik adalah mencari tahu, benarkah ada peziarah di Gunung Kemukus yang melakukan hubungan seks di alam terbuka, sebagaimana berita yang sudah tersebar luas kala itu.

Didorong rasa ingin tahu dan juga keisengan sebagai anak muda, saya pernah mencoba untuk menelusurinya. Dan kebetulan pula ada sebuah kelas mahasiswa dengan dosennya yang akan mengadakan wisata religi ke Kemukus. Saya bersama si cantik yang kulit lengannya halus mendaftar ikut.

Singkat cerita, akhirnya sampai juga kami di Gunung Kemukus. Tak tanggung-tanggung, semua prosesi acaranya dari mulai menghadap juru kunci sampai mandi di sendang Ontrowulan saya ikuti. 

Baru setelahnya saya bersama si cantik yang kulit lengannya halus itu berusaha membuktikan, benarkah ada sepasang peziarah yang melakukan hubungan seks di alam terbuka sebagaimana cerita yang sudah tersebar itu?

Dengan berjalan mengendap-endap di rimbunnya ilalang dan pepohonan, dibantu dengan membentangkan jaket agar menutupi bagian atas tubun kami berdua, mulaiah acara mengintip itu. Kami berdua berjalan terus hingga sampai pinggir waduk Kedung Ombo. Cukup melelahkan juga.

Boro-boro nyampar orang yang 'lagi begituan', mendengar suara yang 'bekah bekuh' pun tak ada, apalagi sampai bisa ngintip melihatnya. Yang ada hanya suara nafas kami berdua yang ngos-ngosan karena kecapekan jalan kesana kemari, hehehe.

Selain nafas ngos-ngosan saya juga merasa tegang, tegang kuadrat karena yang namanya mengintip itu kan memacu adrenalin, apalagi ini adalah acara mengintip orang yang lagi 'iwik-iwik'. 

Masih juga ditambahi dengan tubuh yang empet-empetan dengan si cantik dibawah jaket yang kami gunakan untuk menutupi bagian atas kepala. Untung saja kami berdua tak khilaf, padahal saya penginnya khilaf, sampai-sampai berdoa pada Tuhan agar kami dikhilafkan segala, hahahahaaaa.

Meski kami tak menemukan orang yang berhubungan seks di alam terbuka, namun saat kami istirahat, kami berjumpa dengan dua orang peziarah, laki dan perempuan, yang mengaku jika mereka adalah peziarah di Gunung Kemukus. Sayang ya, kami tidak berhasil mengintipnya, wkwkwkkk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x