Mohon tunggu...
Jason Andrew
Jason Andrew Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Have a nice day!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Krisis 1998, 2008, dan 2021: Mengapa Budaya Risiko Sangat penting?

13 September 2021   21:33 Diperbarui: 14 September 2021   07:20 620 9 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Krisis 1998, 2008, dan 2021: Mengapa Budaya Risiko Sangat penting?
Risk Management Illustration | tradingacademy.id

The difficulties of living in a secular risk culture are compounded by lifestyle choices. -Anthony Giddens

Covid-19 membawa banyak sekali dampak dan perubahan pada semua seluk beluk kehidupan manusia saat ini. Tidak hanya di Indonesia, namun di seluruh dunia. Tidak hanya perusahaan-perusahaan besar, tapi berdampak juga sampai UMKM. 

Di Indonesia, pandemi sudah berjalan lebih dari 1 tahun. Banyak yang berangan-angan akan kapan selesainya situasi ini. Namun, satu hal yang bisa disoroti dari situasi Covid-19 adalah risiko. Bagaimana pemerintah menekan risiko yang akan terjadi? 

Risk management menjadi hal yang disoroti semenjak banyaknya krisis-krisis yang terjadi di Indonesia. Indonesia sudah menjalani 2 krisis terdahulu sebelum wabah Covid-19 ini. 

Apakah kalian ingat? Indonesia menghadapi puncak krisis ekonomi dan politik pada Mei 1998. Krisis moneter yang berujung pada krisis politik masih menyisakan sejarah kelam bagi Indonesia. 

Lalu pada tahun 2008 terjadi lagi krisis ekonomi yang melanda Indonesia, Dan saat ini-pun Indonesia dihadapkan dengan krisis yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Saat krisis besar terjadi, banyak sekali orang yang menyeletukan kalimat "Dimanakah ERM nya?" ATAU "Apakah tidak ada risk management nya?". Apakah kamu bagian dari orang yang bertanya-tanya tentang hal ini? 

Business Risk Culture | fraserdove.com
Business Risk Culture | fraserdove.com

Budaya risiko dapat dilihat sebagai bagian dari jawaban yang tepat atas hal ini! Mungkin sebelum mengimplementasikan Risk Management, kita bisa mengambil perhatian lebih pada budaya risiko dari masyarakat Indonesia terlebih dahulu. Apakah masyarakat sudah sadar akan terjadinya sebuah risiko? Jika masyarakat saja belum sadar akan hal ini, sama saja bohong bukan? 

In the case of Covid-19, a risk-aware culture must be fostered in risk management in the government, community, and health workers.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan