Mohon tunggu...
Jandri Duvico Sihaloho
Jandri Duvico Sihaloho Mohon Tunggu... Apoteker - Apoteker

Seorang apoteker yang saat ini bekerja di Manokwari, Provinsi Papua Barat.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Jurus Jitu Menangkal Serbuan Klaim Obat Tradisional yang Berlebihan

4 September 2021   20:33 Diperbarui: 4 September 2021   20:46 174 4 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kesehatan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Schantalao

Obat tradisional tidak bisa dilepaskan keberadaannya dari tengah-tengah masyarakat Indonesia saat ini. Mengapa? Karena obat tradisonal sudah digunakan oleh masyarakat Indonesia sejak berabad-abad yang lalu. Penggunaan obat tradisional ini juga merupakan bagian dari budaya bangsa Indonesia. 

Hal ini juga didukung dengan kenyataan bahwa Indonesia merupakan negara dengan tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi sehingga berbagai macam tanaman yang bermanfaat sebagai obat tradisional tumbuh di negara Indonesia. Kalau kita melihat arti atau definisi dari obat tradisional itu sendiri berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 007 Tahun 2012 tentang Registrasi Obat Tradisional, obat tradisional  adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran dari bahan tersebut yang secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan, dan dapat diterapkan sesuai dengan norma yang berlaku di masyarakat.  

Pada zaman dahulu obat tradisional biasanya terdapat dalam bentuk rajangan atau serbuk yang siap diseduh, misalnya minuman seduhan jahe yang dipercaya untuk memelihara kesegaran tubuh. Namun, seiring perkembangan teknologi, saat ini sudah ada obat tradisional dalam bentuk kapsul, tablet, sirup dan lain-lain. 

Obat tradisional tersebut juga sudah dikemas dengan kemasan yang menarik. Keterangan lengkap mengenai khasiat, keamanan dan cara penggunaaan serta informasi lain yang dianggap perlu yang dicantumkan pada etiket (label produk) atau brosur yang disertakan pada obat tradisional disebut sebagai penandaan atau dengan kata lain label. Sedangkan iklan adalah setiap keterangan atau pernyataan suatu produk dalam bentuk gambar, tulisan atau bentuk lain yang dilakukan dengan berbagai cara  untuk pemasaran dan/atau perdagangan produk.

Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), klaim adalah pernyataan tentang suatu fakta atau kebenaran sesuatu. Klaim pada obat tradisional biasanya dicantumkan pada label obat tradisional atau ditampilkan dalam iklan obat tradisional baik media cetak, media audio, maupun media elektronik.  

Klaim obat tradisional  menjadi masalah ketika klaimnya berlebihan atau istilah dalam pergaulan masa kini kita kenal dengan istilah "lebay". Klaim obat tradisional harus sesuai dengan ketentuan yang sudah diatur  di dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku di negara Indonesia. Klaim obat tradisional haruslah tidak menyesatkan, obyektif, dan lengkap. Jadi, agar lebih mudah diingat kita singkat dengan TOL.

Mengapa klaim obat tradisional yang berlebihan merupakan suatu masalah? Pada dasarnya segala sesuatu yang berlebihan atau "lebay" ini tentunya berpotensi merugikan. Klaim obat tradisional yang berlebihan dapat merugikan masyarakat karena dapat mengakibatkan penggunaan yang salah, tidak tepat, dan tidak rasional. Salah satu klaim obat tradisional yang berlebihan yaitu iklan obat tradisional yang dapat menyembuhkan kanker. 

Padahal, pada label tercantum memelihara kondisi kesehatan pada penderita kanker. Jadi, ada jurang perbedaan informasi antara yang dicantumkan pada label produk dengan klaim yang ditampilkan dalam iklan. Sebenarnya, klaim obat tradisional tersebut terkesan "PHP" (Pemberi Harapan Palsu) sehingga masyarakat yang menderita kanker percaya dan terbuai dengan harapan akan sembuh total dari kanker tetapi pada kenyataannya tidak. 

Nah, hal ini sebenarnya sungguh sangat berbahaya karena penderita kanker dapat mengesampingkan terapi medis untuk pengobatan kanker. Penderita kanker bukannya sembuh malah penyakitnya semakin bertambah parah. Mungkin umpamanya bisa begini, ada seorang wanita berkenalan dengan seorang pria di facebook. 

Si wanita tertarik dengan si pria karena dari foto profil si pria  tampaknya seperti pria tampan dan mapan. Si wanita yang sudah terlanjur percaya dan terbuai dengan rayuan si pria di dunia maya lalu bertemulah mereka di suatu tempat. Namun, setelah ketemu dengan si pria ternyata tidak sesuai dengan foto profil dan harapan si wanita dan bahkan mungkin saja terjadi sesuatu yang merugikan pada si wanita.

Memang diakui, tidak mudah untuk menangkal serbuan klaim obat tradisional yang berlebihan. Umumnya di dalam sebagian besar benak masyarakat sudah tertanam pandangan yang keliru bahwa obat tradisional aman, tidak ada efek samping, tidak ada risiko bagi kesehatan. Namun, pada kenyataannya beberapa obat tradisional memiliki efek samping, karena obat tradisional mengandung beberapa atau bahkan banyak senyawa kimia yang terdapat di dalam obat tradisional itu sendiri. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan