Mohon tunggu...
James P Pardede
James P Pardede Mohon Tunggu... Freelancer

Menulis itu sangat menyenangkan...dengan menulis ada banyak hal yang bisa kita bagikan.Mulai dari masalah sosial, pendidikan dan masalah lainnya yang bisa memberi pencerahan

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Menunggu Telepon dari Pak Presiden RI

9 Juli 2019   12:06 Diperbarui: 10 Juli 2019   09:05 0 2 0 Mohon Tunggu...
Menunggu Telepon dari Pak Presiden RI
Presiden RI Joko Widodo - Foto : Tribunnews

Setelah resmi ditetapkan sebagai presiden terpilih untuk memimpin negeri ini lima tahun ke depan, periode 2019-2024, pasangan Joko Widodo-Ma'aruf Amin sudah diberikan tawaran bermacam-macam oleh para netizen, wartawan, pengamat politik, akademisi, tokoh agama, pengusaha dan kalangan aktivis dari berbagai latar belakang.

Ada yang dengan terang-terangan mengusulkan pengusaha A, B dan C layak jadi Menteri Perdagangan. Muncul lagi opini para jurnalis yang meminjam mulut para pengamat politik yang menyarankan agar Kabinet Jokowi-Amin diisi oleh orang-orang yang sudah punya kiprah positif di negeri ini.

Ada juga yang menggiring opini dan akhirnya ketika dicek kebenaran informasinya, hanyalah sebuah berita hoax yang ibarat sebuah menu masakan, bumbu tesepnya terlalu dipaksakan dan ditambah bumbu lain dengan tujuan agar lebih enak. 

Ternyata, setelah dihidangkan rasanya sangat hambar, terlalu pedas dan akibat dari campuran bumbu yang tak sepadan, yang mencoba menyantap hidangan itu langsung muntah, sakit perut dan keesokan harinya bisa mencret.

Kenapa? Karena bumbu masakannya terlalu dipaksakan biar enak, padahal untuk hidangan makanan sederhana itu tak perlu harus menggunakan banyak bumbu masakan. Contoh makanannya sebenarnya sudah banyak dijual dan pernah dihidangkan, tinggal bagaimana kita menyikapinya agar bisa lebih enak dan cita rasanya pas.

Sama halnya dengan pasangan Jokowi-Amin yang saat ini sedang meracik beberapa bumbu masakan untuk dihidangkan ke masyarakat saat mereka sudah resmi dilantik menjadi Presiden dan Wakil Presiden Periode 2019-2024. 

Saya mengibaratkan nama-nama calon 'pembantu presiden' itu ibarat bumbu masakan yang akan diracik sedemikian rupa menghasilkan sebuah masakan yang enak, masakan dalam konteks ini adalah kabinet yang akan dibentuk pasangan Jokowi-Amin.

Berbagai macam bahan masakan dan aneka resep yang akan disajikan pastilah sudah melewati berbagai macam pertimbangan. Dari beberapa menu dan resep yang disajikan selama ini ada yang diminati dan ada juga yang menuai kritik pedas karena salah bumbu.

Artinya, Jokowi sudah memiliki pengalaman selama lima tahun dalam menilai kinerja para menterinya, dari beberapa menteri yang selama ini telah mendampinginya dalam memimpin bangsa ini pasti ada yang dipertahankan, ada yang dirotasi dan ada juga yang bakal diganti dengan wajah baru.

Yang merasa dirinya layak untuk diberi tugas sebagai pembantu presiden dan wakil presiden lima tahun ke depan, siap-siap menerima telepon dari pak Presiden. Jangan matikan handphone kalau ingin dapat telepon dari orang nomor satu di negeri ini.

Sekadar evaluasi dan lagi-lagi mencoba memberikan usul kepada pak Jokowi agar orang-orang yang nantinya berada di sekeliling bapak dan siap membantu kinerja bapak, jangan lagi memilih orang-orang yang tidak tepat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2