Mohon tunggu...
Inggih Suryandini
Inggih Suryandini Mohon Tunggu... Seorang Mahasiswi Psikologi

Semoga semua artikel yang saya tulis dapat bermanfaat :)

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Apa Itu Internet Gaming Disorder? Apakah Membahayakan?

16 Juli 2019   09:54 Diperbarui: 16 Juli 2019   10:29 0 0 0 Mohon Tunggu...

Dewasa ini, masyarakat sudah sangat tidak asing dengan adanya internet. Kemudahan yang ditawarkan teknologi satu ini banyak membuat masyarakat berondong-bondong untuk mempelajari teknologi internet mulai dari remaja, orang dewasa, hingga anak-anak. 

Internet tidak hanya menawarkan kemudahan untuk menemukan informasi terbaru dari seluruh dunia tetapi juga memberi kesenangan dari Internet Gaming. 

Internet Gaming merupakan fenomena permainan yang sangat populer sejak tahun 2012 dimana lebih dari satu milyar orang memainkan permainan tersebut dan jumlahnya terus meningkat (dalam Anggarani, 2015).

Model permainan internet gaming yang membebaskan pemainnya untuk menciptakan karakter permainan mereka sendiri, seperti memilih nama, karakter, membuat pemain terlalu sibuk dengan kehidupan "orang lain" pada kenyatanyaannya hanya dalam permainan sehingga membuat kekaburan antara mana yang nyata dan mana yang bukan. 

Hal ini sering dialami oleh individu yang memiliki harga diri rendah atau masalah emosional. Pemanfaatan teknologi internet pada Internet Gaming menunjukkan bahwa internet merupakan fenomena yang memengaruhi dunia dengan memberikan manfaat dan sekaligus dampak negatif bagi penggunanya (Young dalam Anggarani, 2015).

Salah satu dampak negatif Internet Gaming adalah Internet Gaming Disorder. Penelitian terdahulu menunjukkan bahwa kecanduan game tidak hanya dialami oleh remaja, tetapi juga anak-anak dan orang dewasa awal (Kuss, dkk. dalam Anggarani, 2015). Kebanyakan kejadian terjadi di negaranegara Asia yang sebagian besar terjadi pada laki-laki dewasa berusia 12-20 tahun. 

Negara Asia yang dimaksud kebanyakan terjadi di Cina dan Korea Selatan, serta sedikit kasus berasal dari Eropa dan Amerika Utara dengan perkiraan prevalensi cukup tinggi. (Kuss, dkk. dalam Anggarani, 2015) mencatat bahwa prevalensi kejadian internet gaming disorder bergerak dari 0.2% di Jerman sampai 50% pada remaja Korea.

Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organizations (WHO) resmi menetapkan Kecanduan game atau Internet Game Disorder ke dalam versi terbaru International Statistical Classification of Diseases (ICD) sebagai penyakit gangguan mental untuk pertama kalinya. 

Dalam ICD-11 (International Classification of Diseases edisi 11) Internet Gaming Disorder didefinisikan sebagai pola perilaku gaming ("digital-gaming" or "video-gaming") yang dicirikan dengan terganggunya kemampuan kontrol diri akibat bermain game. 

Memberikan prioritas yang semakin banyak terhadap game dibanding aktivitas lain sampai batas mengutamakan bermain game daripada hal-hal lainnya dalam keseharian; hal ini berlangsung terus-menerus dan semakin meningkat, walaupun tidak menyebabkan konsekuensi negatif. (WHO, 2018).

Pada bulan Juni 2013, internet gaming disorder masuk sebagai salah satu bentuk disorder di dalam versi terbaru DSM yakni Diagnostic and Statistical Manual for Mental Disorders (DSM-5) untuk pertama kalinya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x