Mohon tunggu...
Risma Fajar Rahayu
Risma Fajar Rahayu Mohon Tunggu... do what u can do, write what u can write, imagine what u can imagine

Seseorang yang senang menulis.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Apa yang Berbeda

24 Juli 2019   21:08 Diperbarui: 24 Juli 2019   21:22 64 0 0 Mohon Tunggu...

Perbedaan sejatinya bukan merupakan suatu masalah yang besar dalam suatu kehidupan. Bagaimana kita menerima semua perbedaan itu dengan tidak ada pertikaian atau beradu argumen didalamnya. Karena sesungguhnya di hadapan Allah  kita sama, yang membedakan hanyalah apa yang sudah kita persiapkan selama masih berada di dunia. Harkat, derajat, tahta, kekayaan, bukan itu semua yang kelak akan dibawa menghadap sang Ilahi, sebanyak apapun harta yang dimiliki, setinggi apapun jabatan yang dimiliki, dimata Allah kita tetaplah sama. Namun, ternyata tidak semua memiliki pandangan yang sama mengenai perihal perbedaan. Bukannya berbeda itu indah?

Menceritakan tentang perbedaan, ini terjadi dalam pandangan keluarga besarku. Pandangan adalah salah satu perantara yang senantiasa digunakan dalam menilai sesuatu, seseorang ataupun ruang lingkupan lingkungannya. Orang tua ku banyak disegani setiap orang yang berada di dalam ruang lingkup dekat tempat tinggalku. Tidak, kami bukanlah orang yang berlimpah akan kekayaan ataupun tingginya suatu jabatan. Melainkan mungkin karena berdasarkan degree pendidikan, ya karena itu yang membuat mereka membandingkan satu sama lain dengan kami. Menceritakan bagaimana kami makan, ya sama seperti layaknya orang lain makan menggunakan piring, sendok, dan nasi yang kita makan. Namun, ternyata pandangan orang lain terhadap kita begitu jauh bak bumi dan langit. Bukankah bumi dan langit mempunyai tujuan yang sama? Sama-sama mempunyai tujuan melindungi segala isi yang berada di dalamnya? Meskipun langit begitu tinggi di atas bumi dan bumi begitu jauh di bawah langit tapi tujuannya sama yaitu untuk melindungi isi yang dipijak oleh makhluk hidup dan berada dalam naungan siang ataupun malamnya yang begitu nampak dari langit. Lantas mengapa manusia masih mempermasalahkan perbedaan?

Hari itu adalah hari dimana titik perjuangan pendidikan 4 tahun telah selesai dengan tandanya toga yang dikenakan dengan tampil bahagia depan orang tua, karena ini adalah hasil perjuangan mereka yang menyekolahkan anak semata wayangnya menuju gerbang menjadi seorang sarjana. Tangisan mungkin tidak terhitung berapa tetesan yang telah menghujam kedua pipi dari diriku maupun orang tuaku. Namun, perjuangan sebenarnya adalah menghadapi realita kehidupan setelah gelar sarjana didapatkan. Apa yang ingin di kontribusikan? Apa yang ingin dibagikan? Dan bagaimana bisa bermanfaat untuk orang lain?. Tak sengaja percakapan ku dengan Ayah mengenai langkah apa yang harus diambil selanjutnya.

"Yah,  Rein ko bingung ya lanjut S2 atau harus cari kerja dulu." Tanyaku sembari membuka obrolan dengan Ayah. Oh sebut saja namaku Rein, karena Rein adalah warisan terpenting dari kedua orang yang ku cintai.

"Rein, kamu cari kerja saja dulu, cari pengalaman dulu untuk menambah pengetahuan dilapangan itu seperti apa dan mengaplikasikan ilmu yang kamu dapat dari kuliah." Jawab Ayahku dengan nada menenangkan.

Sejenak aku terdiam, obrolan itu terpotong dengan beberapa pemikiran yang terlintas dalam benakku. Hubungan sosialku amat sangat buruk, aku seorang Introvert, seseorang yang tertutup akan hal sosial, sedangkan dalam dunia pekerjaan tidaklah mungkin aku bekerja sendiri dan tidak bertemu dengan banyak orang. Entah apa yang salah dengan diri ini ataupun dengan sikap ini saat dalam keramaian terasa begitu sesak dan kepala pening tak jelas. Namun tiba-tiba ayah membangunkan kembali dari lamunanku.

"Rein kalau memang kamu ingin melanjutkan S2 fokuslah persiapkan dirimu, Ayah tidak akan memaksakan anak Ayah untuk jalan yang akan di ambilnya." Nasihat bijak yang keluar dari mulut ayah yang kembali menenangkanku.

"Tapi yah biayanya kan lebih berat, kayanya memang Rein sambil nyari kerjaan yang sesuai dengan qualifikasi yang Rein punya." Jawabku singkat pada Ayah.

Esoknya tepat 2 minggu ku berada di rumah, menjalani rangkaian tes berangkat kesana kemari, namun mungkin belum waktunya dan belum rejekinya. Ternyata berdiam diri di rumah tidak seperti pulang selagi libur waktu kuliah. Rasanya telinga begitu panas yang selalu di hujam dengan puluhan pertanyaan yang sama. "Mengapa belum kerja?", "Kapan Nikah?". Pertanyaan berulang seperti itu membuatku semakin tidak betah dirumah. Sehingga hanya menunggu kabar gembira saat ada panggilan tes yang menjadi alasan untuk tidak berdiam diri di rumah.

"Rein, kamu disini?" Sapa tetangga yang seumuran dengan ku namun dia kini sudah menggendong satu anak karena tahun lalu dia sudah menikah.

"Eh, Sal iya ni lagi dirumah." Jawabku singkat pada Salma ya Salma tetanggaku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN