Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Nego Gaji: Bukan Angka dari Langit, tapi Sesuaikan dengan Kompetensi

30 Agustus 2021   06:30 Diperbarui: 31 Agustus 2021   22:16 579 70 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi nego gaji | Foto: iStockphoto

Bagi fresh graduate, nego gaji biasanya dilakukan dengan malu-malu dan akhirnya menerima saja sesuai standar yang berlaku di tempat yang dilamar.

Tapi, bila seorang karyawan sudah punya pengalaman beberapa tahun dan sempat mengalami promosi jabatan, maka ia merasa lebih siap untuk melakukan nego gaji. Ia sudah punya bekal dan mengerti gaji yang berlaku di perusahaan pesaing. 

Hanya saja, budaya nego gaji secara terbuka, lebih banyak berlaku di perusahaan swasta nasional kelas menengah ke atas dan perusahaan multinasional yang beroperasi di Indonesia.

Namun demikian, nego gaji tersebut hanya lazim bila perusahaan di atas bermaksud merekrut staf atau pejabat baru yang akan diambil dari tenaga kerja yang sudah berpengalaman.

Sedangkan bagi mereka yang sudah berada sekian lama di dalam perusahaan dan melakukan nego untuk mendapatkan kenaikan gaji (agar tetap bertahan di perusahaan tersebut), tidak banyak perusahaan yang menerapkannya.

Soalnya di perusahaan yang sistem penggajian sudah tertata rapi, sudah jelas bahwa bila nilai kinerja seseorang berkategori "sangat baik", kenaikan gaji tahunannya juga akan jauh di atas mereka yang kinerjanya sekadar rata-rata.

Makanya, dalam hal ini tidak ada istilah nego gaji. Kalaupun ada nego, itu lazim untuk mendapat predikat kinerja. 

Ketika atasan menilai kinerja seseorang "baik", padahal orang itu merasa "sangat baik", akan terjadi diskusi dan kedua pihak mengajukan bukti yang mendasari pendapatnya.

Nah, sekiranya dengan kenaikan gaji tahunan yang diterimanya, dinilai tidak sesuai harapan, seorang karyawan boleh saja diam-diam mengajukan lamaran ke perusahaan lain. 

Selain masalah gaji, bisa jadi kesempatan untuk promosi jabatan juga sulit didapat. Tak ada salahnya mencoba peruntungan di tempat lain, siapa tahu diterima untuk posisi yang lebih tinggi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan