Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Anjloknya Laba Bank-bank BUMN, Kredit Macet Tidak Pandang Bulu

16 Februari 2021   09:26 Diperbarui: 16 Februari 2021   10:04 546 74 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Anjloknya Laba Bank-bank BUMN, Kredit Macet Tidak Pandang Bulu
dok. shutterstock, melalui okezone.com

Dalam industri perbankan di negara kita, peran bank-bank Badan Usaha Milik Negara (BUMN), terbilang sangat besar. Hanya ada 4 bank BUMN di antara lebih dari 100 bank umum yang beroperasi di Indonesia, tapi kontribusinya dari sisi aset, sekitar 35 persen dari total aset perbankan nasional.

Keempat bank BUMN dimaksud adalah Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia (BNI), dan Bank Tabungan Negara (BTN). 

BRI dan Mandiri berada pada peringkat 1 dan 2 dilihat dari sisi pemilikan aset, yang masing-masingnya sudah membukukan aset di atas Rp 1.000 triliun. Adapun BNI pada peringkat 4, setelah Bank Central Asia (BCA) yang merupakan bank swasta terbesar di tanah air.

Apalagi kalau Bank Syariah Indonesia (BSI) juga ikut dihitung, tentu kontribusi bank BUMN semakin besar. Resminya BSI bukan BUMN, tapi anak perusahaan bank BUMN. Seperti diketahui. BSI adalah hasil penggabungan 3 bank syariah, yakni BRI Syariah (anak perusahaan BRI), BNI Syariah (anak perusahaan BNI), dan Bank Syariah Mandiri (anak perusahaan Bank Mandiri).

Masalahnya, besarnya aset belum tentu sejalan dengan besarnya perolehan keuntungan. Hal ini semakin terlihat jelas sejak Indonesia dilanda bencana pandemi Covid-19. Kelesuan pada hampir semua sektor bisnis berbuntut pada anjloknya kinerja perbankan bila dilihat dari sisi perolehan laba.

Hanya saja, bagi bank-bank BUMN, anjlok prolehan labanya lebih tajam. Hal ini terbukti dengan apa yang dialami BRI. Bank yang banyak menyalurkan kredit kepada UMKM ini, selama 15 tahun terakhir, selalu bercokol sebagai bank dengan perolehan laba tertinggi secara nasional. 

Namun, sejak semester II 2020 lalu, BRI harus ikhlas memberikan posisinya kepada BCA. Sepanjang periode tahun buku 2020 lalu, BRI membukukan laba sebesar Rp 18,660 triliun, atau merosot 45,8 persen dibandingkan perolehan pada tahun 2019 yang sebesar Rp 34,414 triliun.

Adapun BCA, juga mengalami kemerosotan laba, tapi hanya sebesar 5,14 persen saja, yakni dari Rp 28,6 triliun pada tahun 2019, menjadi Rp 27,13 triliun sepanjang tahun 2020. Artinya, BCA relatif kokoh meskipun negara kita dilanda pandemi.

Nasib BRI relatif sama dengan dua bank BUMN lain, yakni Bank Mandiri dan BNI. Bank Mandiri hanya mencatatkan laba sebesar Rp 17,1 triliun pada tahun 2020, anjlok 37,71 persen ketimbang laba tahun 2019 yang sebesar Rp 27,5 triliun.

Kondisi yang lebih parah dialami oleh BNI. Tidak tanggung-tanggung, kalau pada tahun 2019 BNI masih mampu meraup laba sebesar Rp 15,28 triliun, tahun 2020 terjun bebas menjadi Rp 3,28 triliun. Artinya, laba BNI turun drastis 78,7 persen.

Ada satu bank BUMN yang mengalami anomali, yakni BTN. Pada tahun 2020 BTN berhasil memperoleh laba sebesar Rp 1,61 triliun, naik 671 persen dibandingkan tahun 2019. Namun, ini karena pada 2019 terjadi hal luar biasa, di mana manajemen BTN memilih untuk men-downgrade kreditnya, sehingga waktu itu labanya rendah sekali, Rp 209 miliar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN