Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Kasus Covid-19 Tembus Angka Psikologis Satu Juta, Masih Enggan Divaksin?

26 Januari 2021   05:29 Diperbarui: 27 Januari 2021   03:58 1372 87 18 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kasus Covid-19 Tembus Angka Psikologis Satu Juta, Masih Enggan Divaksin?
dok. shutterstock, melalui kompas.com

Pencapaian kinerja sebuah perusahaan, biasanya bila menembus angka psikologis tertentu, akan dirayakan secara khusus. Hal ini selain untuk memotivasi para karyawan perusahaan untuk bekerja lebih giat, juga sebagai salah satu promosi, jika acara tersebut diliput oleh jurnalis.

Contohnya, ketika aset sebuah bank masih di kisaran puluhan triliun rupiah, maka begitu akhirnya menembus Rp 100 triliun, akan ada semacam selebrasi. Begitu juga bagi pabrik yang produksinya menembus 1 juta unit dalam satu tahun, padahal sebelumnya cuma beberapa ratus ribu unit saja.

Angka 1 juta, 1 miliar, atau 1 triliun, merupakan angka cantik dan mudah diingat, yang menjadi obsesi pihak manajemen perusahaan untuk menembusnya lebih cepat dari prediksi semula. Makanya disebut sebagai angka psikologis.

Uraian berikut ini juga berkaitan dengan angka psikologis, tapi sama sekali tidak layak untuk dirayakan, tapi tetap perlu diketahui sebagai peringatan keras bagi kita semua. Soalnya, ini berkaitan dengan masa depan kita, baik sebagai individu, maupun sebagai bangsa Indonesia.

Begini, dari data perkembangan akumulasi kasus pasien yang terkonfirmasi Covid-19 di seluruh tanah air, sampai hari Senin (25/1/2021) tercatat sebanyak 999.256 kasus. Artinya, dapat dipastikan, pada hari ini (Selasa, 26/1/2021), angka psikologis 1 juta kasus akan ditembus.

Sebetulnya, angka psikologis di atas diperkirakan sudah tembus pada Senin kemarin. Jadi, ada semacam "keberhasilan" dengan menunda satu hari. Jika saja kasus penambahan harian pada Senin kemarin sebanyak 11.000 kasus, maka prediksi tersebut akan menjadi kenyataan.

Prediksi 11.000 kasus bukan hal berlebihan, mengingat rekor tertinggi penambahan kasus harian sekitar beberapa hari sebelumnya berada di angka 14.000-an. Lalu, setelah itu kasus harian juga berkisar di angka 12.000-an.

Tapi, dengan "hanya" 9.994 kasus harian pada Senin kemarin, cukup membantu untuk menunda pencapaian angka psikologis 1 juta kasus. Ya, hanya tertunda satu hari, namun berpotensi menjadi berita baik, bila setiap harinya penambahan kasus baru bisa konsisten ditekan di bawah 10.000.

Menarik mengamati, bahwa sejak kasus pertama ditemukan, awal Maret 2020 lalu, hanya membutuhkan waktu 10 bulan 25 hari untuk menembus 1 juta. Sebuah jumlah yang tak terbayangkan sebelumnya, dan diharapkan tidak akan pernah terjadi.

Memang, ketika kasus harian masih di angka ratusan, berlanjut di angka 1.000 hingga 2.000 kasus per hari, pergerakan menembus angka psikologis 100.000 kasus berjalan perlahan. 

Kemudian, ketika angka psikologis 500.000 bisa ditembus, hanya soal waktu, angka 1 juta pun sudah diprediksi juga akan terlewati. Dan itu sangat terasa sejak libur natal dan tahun baru yang lalu, ketika kasus harian selalu di atas 8.000, dan bahkan lumayan sering di atas 10.000.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x