Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Sunk Cost, Biaya yang Tenggelam atau Anggap Uang Sekolah?

1 Maret 2021   00:01 Diperbarui: 3 Maret 2021   10:11 1210 74 15 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sunk Cost, Biaya yang Tenggelam atau Anggap Uang Sekolah?
dok. kumparan.com

Adalah tulisan Ayu Diahastuti (Kompasiana, 5/1/2021) tentang "Sunk Cost Fallacy" yang membuat saya teringat lagi pelajaran saat dulu mengikuti mata kuliah Akuntansi Manajemen. Istilah sunk cost, merupakan istilah yang lazim pada mata kuliah itu.

Secara harfiah artinya adalah biaya yang tenggelam. Namun, pengertiannya secara bebas, menurut apa yang saya pahami, adalah pengeluaran yang dikeluarkan untuk menjajaki suatu usaha, tapi setelah dikaji ulang, usaha tersebut tidak bisa atau tidak layak dilakukan. Sehingga, biaya yang terlanjur keluar, hilang begitu saja.

Contoh yang paling sering dipakai dalam buku teks akuntansi adalah apa yang terjadi pada perusahaan pertambangan. Tidak jarang, sebuah perusahaan sudah habis-habisan mengeluarkan uang untuk meneliti kemungkinan adanya deposit tambang di suatu tempat. Namun, hasil penelitian menyimpulkan, kalau pun ada depositnya, tidak layak secara ekonomis.

Ya, memang ada kesan pengeluaran seperti itu berbau spekulatif. Tapi, dengan kecanggihan ilmu pengetahuan dan teknologi, unsur spekulasinya bisa diminimalkan. Jadi, ketika suatu lokasi diduga punya deposit tambang, dasar ilmiahnya cukup kuat.

Biaya yang tenggelam bisa juga terjadi pada perusahaan yang baru berdiri dan menghujani calon konsumennya dengan promosi yang gencar. Misalnya memberikan diskon besar-besaran yang tidak masuk akal. Jika tidak hati-hati, atau tidak bisa dikompensasi dengan pemasukan lain, biaya promosi yang gencar itu akan benar-benar hilang.

Perusahaan startup menyebut diskon besar-besaran itu sebagai "strategi bakar uang". Ya, kalau napasnya panjang, sehingga waktu perusahaan pesaingnya sudah berguguran, lalu diskon tidak lagi berlaku, tentu tidak masalah. Tapi, perhitungan harus cermat dan matang.

Maka, bagi seorang yang akan terjun menjadi pelaku usaha, bisa jadi akan mengalami beberapa kali percobaan sebelum menemukan bisnis yang cocok dan bisa berkembang. Setiap kali melakukan percobaan, identik dengan keluarnya sejumlah uang. Agar tidak jadi beban pikiran, jangan anggap sebagai biaya yang tenggelam, tapi sebagai "uang sekolah".

Ada seorang bapak yang sangat kecewa dengan putranya. Sudah habis biaya yang besar untuk menguliahkannya di sebuah perguruan tinggi terkenal, gara-gara belum juga lulus ujian skripsi sebanyak dua kali, kesempatan ujian yang ketiga, dilepas begitu saja. Si anak memutuskan tidak mau menuntaskan kuliahnya.

Lalu, apakah semua biaya yang telah dikeluarkan untuk si anak, mulai dari SPP, kontrak kos-kosan, dan biaya lainnya selama 6,5 tahun (ia masih punya kesempatan 6 bulan lagi dari jatah masa kuliah maksimal 7 tahun, yang tak digunakannya), menjadi biaya yang tenggelam? 

Menurut saya, kalau pun tenggelam, tidak berlaku untuk semua biaya. Bukankah ilmu si anak sudah bertambah, meskipun ijazah sarjana gagal diraihnya. Menurut saya, si anak sudah sarjana, sebut saja "sarjana minus skripsi".

Ngomong-ngomong tentang sunk cost dalam versi lain, sebetulnya bisa pula dilihat dalam interaksi sosial. Seorang cowok yang sangat boros memberi hadiah kepada cewek yang ditaksirnya, padahal akhirnya si cewek menolak cinta si cowok, ini juga bisa disebut biaya yang tenggelam. Kalau yang seperti ini sulit untuk disebut sebagai "uang sekolah", jadi ya ikhlaskan saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN