Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Kecewa dengan Puan, PKB Bentuk Poros Baru, Mulyadi Kembalikan SK PDIP

6 September 2020   00:07 Diperbarui: 6 September 2020   12:36 894 44 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kecewa dengan Puan, PKB Bentuk Poros Baru, Mulyadi Kembalikan SK PDIP
dok. beritaminang.com

Pilgub Sumbar awalnya tidak begitu bergema pemberitaannya di level nasional. Tentu kalau di level lokal Sumbar, sudah sejak beberapa bulan terkahir ini, berita tentang siapa yang akan difavoritkan menjadi orang nomor satu di ranah Minang, cukup menyita perhatian publik.

Tapi hanya karena pernyataan Puan Maharani yang keseleo lidah, membuat peta politik Sumbar tiba-tiba jadi sorotan nasional. Tafsiran atas ucapan Puan menjadi preseden buruk buat PDIP Sumbar, karena seolah-olah kadar pemahaman atas Pancasila warga Sumbar masih rendah gara-gara PDIP belum menang di sana.

Akibatnya sungguh tidak terduga, menggelinding bak bola salju dan mengubah peta perpolitikan secara signifikan. Dan semua pasangan calon gubernur dan wakil gubernur terlihat kompak menjauhi PDIP, karena dukungan PDIP malah jadi faktor yang akan membawa kekalahan kepada pasangan tersebut.

Tak perlu banyak pertimbangan, pasangan Mulyadi-Ali Mukhni yang telah mengantongi dukungan dari PDIP, bereaksi cukup keras, yakni mengembalikan SK dukungan tersebut. Seperti dilansir dari republika.co.id  (5/9/2020), pasangan tersebut tidak jadi menerima dukungan dari partai penguasa nasional itu karena desakan masyarakat Sumbar baik di kampung halaman maupun di perantauan.

Perlu dimaklumi, PDIP sebelumnya ikut nebeng mengusung pasangan Mulyadi (kader Demokrat, anggota DPR RI) dan Ali Mukhni (kader PAN, Bupati Padang Pariaman). 

Kenapa disebut nebeng? Karena sebetulnya dengan hanya mengandalkan Demokrat dan PAN yang masing-masing punya 10 kursi di DPRD Sumbar, pencalonan pasangan itu telah memenuhi syarat.

Tapi bila ada partai lain yang memberikan dukungan, meskipun hanya punya modal kursi yang kecil di DPRD, tentu diterima dengan senang hati. Maka bergabunglah PDIP. Tidak hanya PDIP, PKB yang juga hanya punya tiga kursi di DPRD Sumbar dan kosong kursi di DPR RI (persis sama dengan PDIP), juga mendukung Mulyadi-Ali Mukhni.

Namun pernyataan Puan menimbulkan drama yang memporakporandakan skenario yang telah dibangun rapi oleh pasangan Mulyadi-Ali Mukhni. Pertama, pasangan ini mengembalikan SK dukungan PDIP. Kedua, PKB mencabut kembali dukungannya pada Mulyadi-Ali Mukhni, karena menduga pasangan ini tidak lagi prospektif gara-gara pernyataan Puan yang mengkibatkan sebagian warga Sumbar antipati.

Meskipun demikian, dengan hanya Demokrat dan PAN sebagai pengusung, seperti yang telah disinggung di atas, pasangan ini tetap bisa melaju ke medan laga, 9 Desember mendatang. Hanya saja, pasangan yang  bertarung bertambah dari 3 pasang menjadi 4 pasang, setelah PKB membentuk poros baru bersama Golkar dan Nasdem.

Siapa yang diusung PKB? Inilah sosok yang tadinya mau maju dari jalur independen dengan membawa 336.657 KTP sebagai bukti dukungan masyarakat. Tapi setelah diverifikasi KPU, jumlah dukungan berkurang menjadi 306.661 KTP (liputan6.com, 4/9/2020), yang masih di bawah batas minimal.

Pasangan dimaksud adalah Fakhrizal yang mantan Kapolda Sumbar dan Genius Umar, Wali Kota Pariaman. Khusus tentang Fakhrizal, sejak awal tahun ini, wajahnya sudah banyak menghiasi titik-titik strategis sepanjang jalan utama yang menghubungkan berbagai kota di Sumbar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN