Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Penerimaan Siswa Baru, Jangan Sampai Dicemari "Susu Tante dan Susu Dara"

9 Juli 2020   08:09 Diperbarui: 9 Juli 2020   08:16 240 55 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penerimaan Siswa Baru, Jangan Sampai Dicemari "Susu Tante dan Susu Dara"
dok. satuharapan.com

Susu Tante pada judul di atas bukan sesuatu yang berbau pornografi, tapi akronim dari sumbangan suka rela tanpa tekanan. Demikian pula Susu Dara, maksudnya sumbangan suka rela dengan arahan. Jelas dua-duanya berkaitan dengan uang yang harus dikeluarkan untuk mendapatkan sesuatu.

Kedua istilah tersebut sempat mengemuka di media massa bersamaan dengan pilkada DKI Jakarta yang diikuti oleh pasangan Ahok-Djarot. Seperti dilansir dari suara.com (27/9/2016), Ketua DPP PDIP Hendrawan Supratikno mengungkapkan seluruh anggota Fraksi PDIP di DPR diperintahkan untuk membantu kampanye pasangan tersebut.

Nilai bantuannya tidak dipatok dan istilahnya disebut Susu Tante. Tapi bila jumlah sumbangan belum cukup, nilai bantuannya akan dinaikkan lagi, sehingga istilahnya berubah jadi Susu Dara. Jadi susu tante dululah, bila tidak mempan, baru susu dara.

Tapi sebenarnya, pada zaman Orde Baru, istilah susu tante sudah lumayan populer. Ketika itu istilah ini dikaitkan dengan berbagai pungutan liar (pungli)  di jalan raya maupun di pelabuhan, yang membuat angkutan barang jadi berbiaya mahal. 

Tentu tidak hanya di jalan raya saja adanya susu tante. Di era 1980-an, untuk masuk sekolah negeri atau masuk menjadi pegawai negeri, ada pula oknum yang bermain, baik dengan pola susu tante (tanpa tarif), maupun dengan susu dara (pakai tarif).

Demikian pula dalam mengurus berbagai perizinan, termasuk mengurus Kartu Tanda Penduduk (KTP), Surat Izin Mengemudi (SIM), dan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK). 

Nah, karena sekarang ini merupakan momen penerimaan siswa baru, di mana terjadi polemik seputar dipakainya parameter usia untuk bisa lolos seleksi masuk SMP, SMA, dan SMK yang berstatus sekolah negeri, maka susu tante dan susu dara yang dimaksud di tulisan ini berkaitan dengan urusan masuk sekolah tersebut.

Terlepas dari soal usia yang menguntungkan pelamar berusia lebih tua, sekolah negeri sejak beberapa tahun terkahir ini telah menjadi pilihan utama banyak orang tua. Artinya, orang tua baru menyekolahkan anaknya ke sekolah swasta bila gagal dalam seleksi masuk sekolah negeri yang diincarnya.

Kenapa sekolah negeri demikian diburu? Karena sekarang gedungnya lebih bagus, fasilitasnya lebih lengkap, mutunya juga lebih baik dilihat dari lulusannya yang lolos masuk perguruan tinggi negeri, dan yang terpenting, biayanya gratis.

Tapi betulkah betul-betul gratis? Untuk pungutan bulanan berupa Sumbangan Pembinaan Pendidikan (SPP) memang banyak pemerintah daerah yang menggratiskan. Tapi bagaimana dengan biaya di luar SPP?

Bisa jadi kalau disebut sebagai susu tante masih bisa diperdebatkan. Namun yang dimaksudkan bahwa tidak ada yang betul-betul gratis. Bagi mereka yang berasal dari kalangan kelas bawah, ada yang kurang nyaman bila bersekolah di sekolah negeri. Begitu ada kegiatan kumpul-kumpul dalam paguyuban orang tua siswa, mereka biasanya minder.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN