Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Bertarif Murah, Kereta Api di Bandara Padang Lumayan Diminati

9 Juli 2019   06:56 Diperbarui: 9 Juli 2019   13:06 0 28 11 Mohon Tunggu...
Bertarif Murah, Kereta Api di Bandara Padang Lumayan Diminati
Dok pribadi

Saya pernah menulis di sini betapa sepinya penumpang kereta api dari atau ke Bandara Soekarno Hatta, Jakarta. Padahal tampilan keretanya sungguh menawan. Saya telah membuktikan sendiri kenyamanannya.

Kali ini saya mendapati suasana yang berbeda ketika Jumat (5/7/2019) lalu, saya terbang dari Jakarta ke Padang untuk keperluan acara keluarga. Saya merasa beruntung karena berkesempatan menjajal kereta api di bandara Padang.

Mungkin sekitar setengah abad yang lalu saya terakhir kali menikmati naik kereta api di kampung sendiri yakni dari Payakumbuh ke Bukittinggi. Rasanya waktu itu saya baru masuk SD, ketika ayah mengajak semua anggota keluarga ke kebon binatang di Bukittinggi.

Tapi jangan bayangkan naik kereta api tempo doeloe yang asapnya mengepul hitam hasil pembakaran batu bara, senyaman kereta api zaman sekarang. Tempat duduknya berupa kayu panjang, bikin pantat pegal.

Dan yang jadi masalah adalah waktu tempuh yang lama sekali. Jarak 33 Km dari Payakumbuh ke Bukittinggi makan waktu sekitar 3 jam. Tak heran karena setelah itu mulai beroperasi mobil colt berisi 10 penumpang dengan waktu tempuh sekitar 45 menit, akhirnya kereta api tersebut tidak beroperasi lagi karena kalah bersaing.

Dok pribadi
Dok pribadi
Penutupan jalur kereta api itu masih berlanjut sampai sekarang. Bahkan di banyak tempat khususnya di kawasan perkotaan, relnya sudah terkubur berganti ruko-ruko. Stasiunnya berubah fungsi jadi gudang atau jadi toko.

Maka jejak sejarah bahwa di era kolonial dulu sampai di awal era Orde Baru di Payakumbuh dan Bukittinggi pernah punya sarana transportasi kereta api, praktis sudah sulit dilacak.

Untungnya sejak beberapa tahun terakhir ini, perkeretaapian di Sumbar bangkit lagi dengan dibukanya kembali jalur dari Padang ke Pariaman dan sebaliknya.

Tapi yang betul-betul jalur baru adalah dengan beroperasinya kereta api dari Stasiun Simpang Haru di pusat kota Padang ke Bandara Internasional Minangkabau (BIM) yang berjarak 22 Km dan sebaliknya.

Dok pribadi
Dok pribadi
Kereta api bandara di BIM beroperasi sejak Mei 2018, tak lama setelah kereta api di Bandara Soetta mulai melayani penumpang. Ada perasaan haru ketika akhirnya saya kembali menikmati kereta api di Sumbar. Meskipun di Pulau Jawa saya relatif sering naik kereta api, nostalgia masa kecil saya tentang kereta api adalah yang saya alami di kampung halaman.

Saya terkesan bahwa ternyata tidak seperti di bandara Soetta, di BIM peminat kereta api lumayan banyak. Yang saya lihat sendiri memang tidak penuh, sekitar setengah dari kapasitas yang terisi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2