Mohon tunggu...
Irvan Maulana
Irvan Maulana Mohon Tunggu... Penulis - Put Right Man on the Right Place

Pemerhati Bangsa

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Menangani Mentalitas Silo, Perusak Laten Produktivitas Perusahaan

21 September 2021   11:12 Diperbarui: 22 September 2021   08:56 348 12 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menangani Mentalitas Silo, Perusak Laten Produktivitas Perusahaan
Ilustrasi tim kerja karyawan di sebuah perusahaan.| Sumber: UNSPLASH/LEO via Kompas.com

Mentalitas Silo dalam Kamus Bisnis didefinisikan sebagai pola pikir yang muncul ketika departemen atau sektor tertentu yang tidak ingin berbagi informasi dengan orang lain atau tim lain di perusahaan yang sama.

Mentalitas jenis ini akan mengurangi efisiensi dalam keseluruhan operasi, menurunkan semangat kerja, dan dapat berkontribusi pada matinya budaya perusahaan yang produktif.

Silo adalah istilah bisnis yang telah beredar dan dibahas di banyak meja ruang dewan selama 30 tahun terakhir. Tidak seperti banyak istilah manajemen lainnya, ini adalah salah satu masalah yang tidak hilang selama bertahun-tahun. Mental silo dipandang sebagai masalah yang berkembang bagi sebagian besar organisasi di semua skala bisnis dan organisasi.

Adalah tugas para pemimpin eksekutif dan manajemen untuk mempersiapkan dan melengkapi tim mereka dengan pola pikir yang tepat untuk mendobrak penghalang organisasi yang merusak ini. Pola pikir silo tidak muncul tiba-tiba, budaya silo terbentuk dari tim kepemimpinan yang berkonflik.

Banyak eksekutif mungkin melihat organisasi mereka baik-baik saja dan mengabaikan inefisiensi departemen dan kurangnya solusi lintas fungsi dengan karyawan yang belum matang atau kurangnya pelatihan dasar. 

Kondisi mentalitas silo sebenarnya akan menyebabkan kerugian jangka panjang bagi organisasi secara keseluruhan dengan menciptakan kebencian dan sinisme di dalam tim.

Sebagian besar karyawan menjadi frustrasi dengan departemen mereka dan organisasi secara keseluruhan ketika mereka telah mengidentifikasi masalah, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa. 

Merupakan tanggung jawab tim kepemimpinan untuk menyadari hal ini dan bangkit di atas untuk menciptakan solusi jangka panjang yang efektif yang terukur, dapat dijalankan, dan realistis.

Berikut adalah 5 cara untuk mendobrak budaya silo pada bisnis, perusahaan, bahkan organisasi kita.

1. Membangun Visi Bersama dan Terpadu

Seperti yang ditulis oleh Patrick Lencioni dalam bukunya Silos, Politics and Turf Wars; "Silo jelas sangat menghancurkan organisasi. Mereka menyia-nyiakan sumber daya, membunuh produktivitas, dan membahayakan pencapaian tujuan." 

Dia melanjutkan, dengan menyarankan para pemimpin untuk meruntuhkan silo dengan melacak masalah perilaku karyawan masa lalu dan mengatasi masalah kontekstual yang ada di jantung organisasi.

Bagi banyak organisasi, ini berarti bahwa tidak hanya semua karyawan perusahaan perlu mendayung ke arah yang sama, tetapi tim eksekutif harus terlibat dan berada di garis depan mengemudikan perahu. Sangat penting bahwa tim kepemimpinan menyetujui visi bersama dan terpadu untuk organisasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan