Mohon tunggu...
Dian S. Hendroyono
Dian S. Hendroyono Mohon Tunggu... Freelancer - Whenever, Whoever, Whatever

Lebih dari 20 tahun bekerja di Tabloid BOLA. Kini menjadi manusia "sipil", menulis tetap menjadi kesukaan dan tentu saja senantiasa menjadi penikmat sepak bola.

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Cara untuk Tidak Mulai Merokok

6 Oktober 2021   15:14 Diperbarui: 6 Oktober 2021   15:30 115 7 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Berhenti merokok sebelum memulai. (Sumber: Myriams Fotos/Pixabay)

Ketimbang membahas tentang cara untuk berhenti merokok, bagaimana kalau kita bahas cara untuk tidak mulai merokok. Sebab, kalau sudah mulai merokok, biasanya akan kebablasan. Namun, untuk berhenti bukan urusan yang gampang.

Saya bukan perokok, saya tidak suka rokok. Namun, saya punya cukup bekal untuk bisa menulis soal yang satu ini.

Di rumah saya, almarhum bapak adalah satu-satunya yang pernah menjadi perokok. Adik saya yang laki-laki tidak pernah merokok. Sebabnya, ada satu hal yang diminta bapak kepadanya jika ingin mulai merokok. Apa itu? Nanti akan saya jelaskan.

Di tempat kerja, yang sebagian besar rekan kerja adalah kaum pria, rokok bukan barang asing. Apalagi jika mendekati deadline. Asap mengepul di mana-mana, meski sudah diperingatkan untuk tidak merokok dan sudah disediakan ruang khusus untuk merokok.

Tapi, bagaimana caranya bisa menulis di meja kerja, sembari merokok di ruang lain? Berarti semua piranti komputer harus disediakan juga di ruang merokok? Alhasil, mereka pun merokok di ruang kerja. Seandainya saja alarm asap di gedung tempat bekerja tidak dimatikan, bisa jadi alarm itu tidak berhenti berdering.

Bapak saya juga perokok yang setia. Saya tidak tahu pasti kapan beliau mulai merokok, namun sejak saya bisa mengingat, bapak sudah merokok. Bapak juga merokok saat "nongkrong" di WC. Katanya itu untuk menghilangkan bau.

Bahkan sampai sekarang, ketika saya sedang "setor", saya kadang masih mencium bau rokok yang pernah diisap bapak. Saya ceritakan itu kepada adik saya dan dia hanya mengatakan 'ah, itu pasti ada orang di luar yang kebetulan sedang merokok pas kamu setor'.

Wah, berarti orang itu, siapapun dia, pasti punya jadwal saya nongkrong. Sebab, saya sendiri tidak punya jadwal khusus untuk kegiatan itu. Sangat acak waktunya. 

Sampai sekarang saya tidak tahu mengapa saya bisa mencium bau asap rokok setiap kali sedang "setor".

Ah, kita kembali saja ke topik awal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gaya Hidup Selengkapnya
Lihat Gaya Hidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan