Mohon tunggu...
Irmina Gultom
Irmina Gultom Mohon Tunggu... Apoteker

A Pharmacist who love reading, traveling, photography, movies and share them into a write | Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta | IG: irmina_gultom

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Lima Cara Sederhana Mengajak Anak Mencintai Bumi

22 April 2021   16:37 Diperbarui: 22 April 2021   20:24 486 29 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lima Cara Sederhana Mengajak Anak Mencintai Bumi
Sumber: NASA via unsplash.com

Ada yang menarik ketika saya melihat doodle Google hari ini, 22 April 2021. Sebuah sketsa gambar pohon yang jika di-klik akan menampilkan video berupa gerakan menanam pohon secara turun temurun. Ternyata hari ini diperingati sebagai Hari Bumi (Earth Day).

Hasil penelusuran Mbah Google, Earth Day merupakan event tahunan yang dikoordinasikan oleh earthday.org (sebelumnya bernama Earth Day Network) sejak diadakan pertama kali tanggal 22 April 1970. Peringatan ini bertujuan untuk mendukung gerakan perlindungan lingkungan.

Isu pemanasan global sudah lama didengungkan. Rusaknya lapisan ozon pada atmosfer bumi, efek rumah kaca, kebakaran hutan, polusi udara, peningkatan suhu permukaan bumi, salju abadi di beberapa pegunungan menghilang, lapisan es yang mencair di Kawasan Greenland, naiknya level permukaan air laut, hilangnya beberapa pulau kecil, anomali puluhan paus yang terdampar di pantai, hingga urusan sampah. Belum lagi penebangan hutan dimana-mana. Padahal hutan adalah paru-paru dunia. Memang benar kata para peneliti di luar sana, bumi kita benar-benar sedang sakit.

Berdasarkan data dari climate.nasa.gov, sejak tahun 1951-1980 ada 19 tahun terpanas sejak tahun 2000. Sama dengan tahun 2016, tahun 2020 menjadi tahun terpanas dalam catatan sejak dimulainya pencatatan tahun 1880. 

Selain itu, sejak tahun 2002 lapisan es di Antartika dan Greenland telah kehilangan massa-nya. Tentunya hal inilah yang mengakibatkan kenaikan permukaan air laut dan satu demi satu pulau-pulau kecil pun menghilang.

Well, permasalahan bumi memang bukan hanya soal pemanasan global. Pemanfaatan sumber daya alam secara berlebihan dan tidak bertanggung jawab pun juga menjadi isu tersendiri. Bukan tidak mungkin tidak akan ada yang tersisa lagi bagi generasi penerus di masa depan. 

Kalau sudah begitu, manusia mau berbuat apa lagi? Pindah planet? Yah memang hingga kini sudah banyak misi-misi luar angkasa untuk mencari 'alternatif planet' jika suatu saat bumi tak lagi layak dihuni. Habis manis sepah dibuang. Bagai permen lupa bungkusnya.

Jika demikian, sudah sepantasnya kita mulai lebih care lagi terhadap bumi. Memberikan contoh kepada generasi-generasi muda supaya lebih sayang bumi. Berikan mereka contoh dan libatkan mereka supaya lebih mengenal kondisi bumi tempat mereka tinggal. Tak kenal maka tak kebal bukan? Eh salah, itu mah jargonnya vaksin. Maksudnya 'Tak kenal maka tak sayang' bukan?

Sejalan dengan tema Hari Bumi tahun 2021, yakni Restore Our Earth, berikut beberapa cara sederhana yang bisa kita terapkan untuk mengenalkan dan mengajak generasi muda seperti anak-anak kecil supaya mencintai bumi:

1. Hemat Air dan Energi

Namanya anak kecil pasti ada yang suka main air. Ya ajar sih, tapi ingatkan bahwa kita butuh air bersih untuk minum, mandi, dan lainnya. Main-main air berarti membuang air bersih. Risikonya kita bisa kekurangan air bersih untuk minum dan mandi. Selain itu ajak juga supaya mereka menghemat energi seperti listrik. Misal dengan mematikan televisi atau lampu saat tidak digunakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN