Mohon tunggu...
irmanda nyoman
irmanda nyoman Mohon Tunggu... Wiraswasta - Wanita bagi Indonesia Lebih Baik

Menyampaikan aspirasi dan gagasan demi kebaikan setiap wanita dan kaum marjinal

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Ketahui Cara Kerja Lembaga Survei agar Tidak Tertipu Survei Elektabilitas Abal-Abal

14 September 2021   10:39 Diperbarui: 14 September 2021   10:43 148 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber foto: pexels.com

Jelang Pilpres 2024, berbagai lembaga survei merilis hasil pengolahan opini publik terkait nama-nama yang diperkirakan akan muncul sebagai capres. Namun, hasil survei dari lembaga-lembaga survei tersebut cukup berbeda. Kenapa ini bisa terjadi?

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, ada baiknya kita memahami apakah sebenarnya lembaga survei elektabilitas itu. Menurut Wildan Hakim, Dosen Political Public Relations di Prodi Ilmu Komunikasi Universitas Al Azhar Indonesia, lembaga survei lazim ditemui di negara yang menganut sistem demokrasi seperti halnya di Indonesia.

"Di Indonesia, lembaga survei lahir seiring diterapkannya pemilihan langsung untuk memilih presiden, kepala daerah, serta anggota parlemen. Lembaga survei di Indonesia memang identik dengan survei elektabilitas yakni survei yang bertujuan mengukur tingkat keterpilihan seseorang dalam sebuah kontestasi bernama Pilpres, Pemilu Kepala Daerah, dan Pemilu Legislatif," kata Wildan dalam wawancara, Senin (13/9/2021).

Elektabilitas sendiri, lanjut dia, diartikan sebagai tingkat keterpilihan. Melalui survei elektabilitas, lembaga survei berupaya memperkirakan berapa persen tingkat keterpilihan seorang tokoh politik maupun sebuah partai politik.ย 

"Persentase yang dihasilkan dari survei ini bermanfaat sebagai panduan bagi Parpol maupun tim sukses tokoh politik untuk menyusun strategi yang akan dijalankan guna memenangkan kontestasi," ucap Wildan.

Ketika ditanya mengenai kredibilitas lembaga survei, Wildan menekankan bahwa masing-masing lembaga survei pada dasarnya bisa menyelenggarakan survei sepanjang mereka memiliki dana yang mencukupi.

Pasalnya, dalam menyelenggarakan survei terdapat banyak ukuran yang perlu diperhatikan, seperti jumlah responden yang dicuplik, cakupan wilayah survei, hingga metode survei yang pada akhirnya memengaruhi hasil survei yang biasanya disampaikan kepada publik.ย 

"Guna menjamin hasil survei yang bisa dipercaya itulah, lembaga survei yang ada diharuskan menerapkan standar kerja yang bisa dipertanggungjawabkan. Seluruh lembaga survei yang dinilai kredibel tergabung dalam wadah bernama Persepi yakni akronim dari Perkumpulan Survei Opini Publik Indonesia," dia memaparkan.

Wildan pun menyebut, berdasarkan data terakhir, setidaknya ada 38 lembaga survei yang terverifikasi dan telah tergabung dalam Persepi. Jadi, menurut dia, untuk menilai kredibilitas sebuah lembaga survei, indikator pertamanya bisa dengan melihat apakah lembaga survei tersebut tergabung dalam Persepi atau tidak.

Cara kerja lembaga survei

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan