Mohon tunggu...
Irhamna  Mjamil
Irhamna Mjamil Mohon Tunggu... Februari 1996

Pharmacist | Skincare Enthusiast | Writer Saya bisa dihubungi melalui email : irhamnamjamil@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Tak Melulu Soal Uang, Ada 5 Alasan Generasi Z Ingin Resign

11 Maret 2021   15:52 Diperbarui: 12 Maret 2021   12:47 491 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tak Melulu Soal Uang, Ada 5 Alasan Generasi Z Ingin Resign
Foto oleh Flo Dahm dari Pexels.com

Generasi Z adalah generasi yang lahir antara tahun 1995-2014 menurut jurnalis Bruce Horovitz. Generasi Z lahir dan besar seiring dengan kemajuan teknologi. Tak heran mereka sangat akrab dengan teknologi berbeda dengan generasi lainnya. 

Lahir seiring dengan kemajuan teknologi membuat pola pikir generasi Z berbeda pulam Jika generasi sebelumnya dianggap sangat loyal terhadap satu pekerjaan. Berbeda dengan generasi Z yang multitasking dan suka kebebasan. Tak usah jauh-jauh melihat contoh, lihat saja selebgram di Instagram. Pekerjaan mereka tentu tak hanya sekedar posting foto di Instagram lalu dibayar, mereka pasti memiliki bisnis, akun youtube, dan lain sebagainya. 

Bukan hal baru lagi jika generasi Z sering dicap sebagai kutu loncat. Mereka suka berpindah-pindah pekerjaan dan dianggap tak pernah betah berlama-lama di satu kantor. Saya rasa anggapan ini benar karena melihat sendiri realita di lapangan. 

Jika dulu posisi ASN dianggap sebagai posisi yang prestisius kini malah tak menarik di mata generasi Z. Jika dulu banyak karyawan yang melakukan promosi brand kini generasi Z lebih memilih untuk personal branding. Tak dapat dipungkiri keberadaan teknologi membuat pola pikir generasi ini berbeda. 

Alasan untuk mengundurkan diri versi generasi Z pun bermacam-macam. Ada yang dikarenakan gaji, ada juga hal-hal lain. Tak melulu soal gaji berdasarkan riset kecil-kecilan saya di lapangan, ada 5 alasan mengapa generasi Z memutuskan untuk resign

1. Lingkungan Kerja yang Toxic 

Sebut saja namanya Tia yang memutuskan untuk resign setelah bekerja selama 1 tahun 6 bulan. Kedekatan kami berdua membuat saya penasaran mengapa ia memutuskan untuk resign. Padahal dilihat dari gaji yang lumayan besar, serta posisi kantor yang strategis seharusnya menjadi keunggulan tersendiri baginya. 

Ia memutuskan untuk resign karena lingkungan kerja yang toksik. Bosnya sering membebani pekerjaan di luar jobdesk seharusnya yang seharusnya. Selain itu kondisi karyawan yang banyak dianggapnya penjilat menambah rentetan alasan ingin resign. 

2. Menyukai Kebebasan 

Bukan hal umum lagi jika generasi Z memang dianggap sebagai generasi yang menyukai kebebasan. Lingkungan kerja yang biasanya datar tak sesuai dengan sifat generasi Z. 

Tak heran adanya pekerjaan yang disebut freelance banyak peminatnya di era sekarang ini. Bagi teman-teman saya yang freelancer, uang tak akan mampu membeli kebebasan yang mereka mau. Selain freelancer, tren pekerjaan sebagai seorang content creator juga menarik minat mereka. Seorang content creator dianggap memiliki kebebasan sendiri dan tetap mampu menghasilkan uang yang banyak. 

3. Ingin Berbisnis 

Ada satu kalimat yang menarik yang saya temukan di satu platform. Ada seseorang yang bertanya apa alasan seseorang memutuskan untuk menjadi seorang pengusaha. Lalu ada yang menjawab bahwa menjadi seorang karyawan tak akan mampu membeli mobil BMW atau Pajero sport beserta rumah mewah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN