Mohon tunggu...
Inosensius I. Sigaze
Inosensius I. Sigaze Mohon Tunggu... Lainnya - Membaca dunia dan berbagi

www.suarakeheningan.org

Selanjutnya

Tutup

Home Artikel Utama

Ada 3 Alasan Mengapa Orang Indonesia Berburu Sampah Furnitur Jerman

2 Juli 2022   21:23 Diperbarui: 3 Juli 2022   17:25 1730 64 14
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ada 3 alasan mengapa orang Indonesia berburu sampah furnitur Jerman | Dokumentasi pribadi oleh Ino

Yang namanya sampah tidak selalu buruk, jika dilengkapi dengan keterampilan memilih dan kemampuan untuk mengubahnya menjadi lebih indah dan lebih baik. Ketika kamu bisa mengubahnya, maka di sana ada hubungan tidak terpisahkan antara waktu, kualitas, biaya, dan seni serta manfaatnya.

Membahas soal furnitur sebagaimana topik sorotan Kompasiana kali ini, memang membawa saya pertama-tama pada kenyataan unik yang ada di Jerman. 

Furnitur yang sudah lama dipakai dan dibuang di jalanan itu sangat banyak, bahkan pada setiap lorong jalan di dalam kompleks perumahan ada tempat khusus pembuangan sampah furnitur dan sampah lainnya, berupa barang-barang bekas.

Bagi saya sampah furnitur di Jerman merupakan sampah yang sangat fenomenal dan sering menjadi pilihan. Nah, berikut ini ada 3 alasan, mengapa orang suka berburu sampah furnitur di Jerman.

1. Kualitas sampah furnitur di Jerman umumnya sangat bagus

Alasan terkait kualitas itulah yang sering menjadi pertimbangan banyak orang untuk memilih furnitur sampah di jalan-jalan atau lorong. Furnitur yang dibuang selalu saja ditemukan di mana-mana.

Setiap bulan rupanya sudah ada jadwal, orang boleh membuang sampah furnitur itu pada tempat yang sudah ditentukan dan petugas akan mengambilnya.

Pada saat-saat sampah furnitur itu dibuang, sebenarnya hak kepemilikan barang-barang itu tidak ada lagi, Jadi, siapa saja boleh mengambilnya.

Saya ingat beberapa orang kenalan saya mulai dari dokter dan yang pegawai di bagian komputer. Mereka punya rumah bagus dan juga kalau dilihat furnitur di dalam rumah mereka terkesan mewah dan mahal.

Ternyata, suatu waktu saya mendengar cerita semua itu hasil dari pungutan di pinggir jalan. Kriteria kualitas itu menjadi kriteria pertama, tentu saja itu untuk orang Indonesia yang tinggal di Jerman.

2. Biaya reparasi dan polesan yang sangat murah dengan hasil yang sangat maksimal

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Home Selengkapnya
Lihat Home Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan