Mohon tunggu...
Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Mohon Tunggu... Lainnya - Peminat masalah sosial kemasyarakatan dan pemerhati berita HIV/AIDS

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Healthy Pilihan

Di Kalimantan Utara 12 Suami Tularkan HIV ke Istrinya

17 Januari 2018   03:31 Diperbarui: 17 Januari 2018   04:21 918 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustasi (Sumber: thebody.com)

"Mirisnya, dari 173 kasus itu, 12 di antaranya yang positif HIV merupakan ibu hamil." Pernyataan ini ada alam berita "12 Ibu Hamil Positif HIV" (kaltara.prokal.co, 12/1-2018). Data menunjukkan di Kaltara sepanjang tahun 2017 terdeteksi 173 kasus HIV/AIDS yang terdiri atas 108 HIV dan 65 AIDS. Dari 173 kasus itu ada 12 ibu hamil.

Pernyataan di atas terjadi karena wartawan atau redaktur memakai kacamata kuda sehingga hanya melihat dengan angle perempuan bukan perspektif epidemi HIV/AIDS sebagai fakta medis. Kalau saja wartawan atau redaktur pakai perspektif, maka judul atau pernyataan yang faktual adalah 12 suami tularkan HIV ke istrinya.

Soalnya, yang miris bukan 12 itu hamil terdeteksi sudah tertular HIV, tapi ada 12 suami yang menularkan HIV ke istrinya. Suami-suami itu tertular HIV akibat ulah mereka yaitu perilaku seksual yang berisiko tinggi tertular HIV. Salah satu kemungkinan mereka tertular melalui hubungan seksual, di dalam dan di luar nikah, dengan kondisi suami-suami itu tidak memakai kondom dengan:

(a) perempuan yang berganti-ganti di Kaltara, di luar Kaltara atau di luar negeri, dan

(b) perempuan yang sering berganti-ganti pasangan, seperti pekerja seks komersial (PSK).

PSK sendiri dikenal ada dua tipe yaitu:

(1). PSK langsung adalah PSK yang kasat mata yaitu PSK yang ada di lokasi atau lokalisasi pelacuran atau di jalanan.

(2). PSK tidak langsung adalah PSK yang tidak kasat mata yaitu PSK yang menyaru sebagai cewek pemijat, cewek kafe, cewek pub, cewek disko, anak sekolah, ayam kampus, cewek gratifikasi seks (sebagai imbalan untuk rekan bisnis atau pemegang kekuasaan), dll.

Pemprov Kaltara boleh-boleh saja menepuk dada sambil mengatakan: Di wilayah kami tidak ada pelacuran!

Sedara de jure itu benar karena sejak reformasi ada euforia menutup tempat-tempat pelacuran yang sebelumnya dijalankan sebagai tempat rehabilitasi dan resosialisasi PSK. Tapi, secara de facto, apakah Pemprov Kaltara bisa menjamin di wilayahnya sama sekali tidak ada transaksi seks dalam bentuk zina atau pelacuran?

Tentu saja tidak bisa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan