Mohon tunggu...
Syaiful W. HARAHAP
Syaiful W. HARAHAP Mohon Tunggu... Peminat masalah sosial kemasyarakatan dan pemerhati berita HIV/AIDS

Aktivis LSM (media watch), peminat masalah sosial kemasyarakatan, dan pemerhati (berita) HIV/AIDS

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Berbugil Ria di Media Sosial karena Pemahaman yang Keliru tentang Seksualitas

18 Oktober 2016   09:33 Diperbarui: 19 Oktober 2016   14:12 188 11 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berbugil Ria di Media Sosial karena Pemahaman yang Keliru tentang Seksualitas
Ilustrasi (Repro: www.kora.com)

Kalau saja WD, 36 tahun, oknum PNS perempuan di Pemkab Pekalongan, Jawa Tengah, meniru langkah Carol Shaya Castro, anggota polisi di New York (NYPD), AS, tentu tidak masalah kalau pemerintah setempat memecatnya. Soalnya, Carol  yang jadi cover girl dengan foto bugil di majalah dewasa “Playboy” (1994) akhirnya memang dipecat sebagai polwan, tapi dia dapat uang setengah juta dolar AS dari “Playboy”, sedangkan WD dipecat dengan tidak hormat sehingga tidak dapat pensiun, dll. (kompas.com, 17/10-2016).

Sejak ada Internet yang menjadi jaringan penyebaran informasi, data, gambar, dll. melalui media sosial, seperti e-mail, Facebook, Twitter, Path, dll. banyak yang tidak menyadari risiko hukum yang akan timbul jika menyebarkan informasi, data, foto, dll. melalui media sosial. Ini merupakan fenomena yang menunjukkan pemahaman yang gelap tentang seksualitas.

Memang, WD tidak sendirian karena di bebarapa daerah juga sudah ada PNS perempuan yang dipecat karena mengunggah foto bugil di media sosial. Tidak jelas apa alasan perempuan-perempuan itu memamerkan tubuhnya dengan telanjang di media sosial. Memang, ada yang diunggah orang lain, seperti mantan pacar, dll. dengan tujuan-tujuan tertentu.

Tapi, jadi pertanyaan juga. Untuk apa seorang perempuan mau difoto dengan kondisi telanjang bulat? Atau berselfiria dengan kondisi bugil. Untuk apa?

Kalau model tentu dapat imbalan atau honor. Tapi, dalam kasus-kasus perempuan PNS atau cewek yang diunggah ke media sosial dengan kondisi bugil sama sekali tidak terkait dengan permodelan sehingga mereka pun tidak menerima bayaran.

Hal yang sama juga terjadi pada orang-orang yang memotret atau merekam ketika melakukan hubungan seksual. Gambar dan video porno dengan kualifkasi beberapa “X” juga banyak yang vulgar yang hanya menonjolkan bagian-bagian tubuh dan gerakan-gerakan hubungan seksual. Berbeda dengan serial yang dibuat oleh “Playboy” yaitu merekam hubungan seksual pasangan, al. suami istri, dalam kondisi yang biasa mereka lakukan. Memang, ada juga yang dilakukan di beranda rumah, bahkan di toko sepatu tempat pasangannya bekerja.

Romantisme tidak selamanya karena bugil, tapi kondisi yang mendorong hasrat seksual melalui percakapan, relasi bagian-bagian tubuh, dll. Romatisme lebih pada kondisi yang mendorong suasana mesra sehingga muncul hasrat seksual.

Adegan-adegan film Hollywood yang melibatkan aktor dan aktris terkenal di-setting sedemikian rupa sehingga tidak menonjolkan bagian-bagian tubuh tertentu. Lihat saja adegan Richard Gere dan Julia Roberts dalam film “Pretty Woman” (1990) di bak mandi yang hanya menunjukan bagian dada ke atas dan kaki Julia melilit pinggang Gere.

Adegan akhir banyak sinetron Indonesia selalu dengan berpelukan, bahkan dengan dekapan yang kuat. Ini tidak membawa suasana yang romantis. Bandingkan dengan adegan di film “The Last Samurai” (2003) ketika Nathan Algren (Tom Cruise) pulang ke kampung asal Katsumoto setelah berperang yang disambut oleh Taka (Koyuki Kato) dengan senyuman yang sangat alamiah yang ditunjukkan oleh seorang perempuan sambil menyibakkan rambutnya yang menutupi mata yang melirik tajam ke arah Algren yang juga melempar senyum.

Agaknya, ada salah persepsi pada sebagian perempuan yang menganggap foto bugil sebagai ‘umpan’ untuk menunjukkan kemolekan tubuhnya. Tidak semua laki-laki tertarik dan terangsang dengan melihat foto cewek bugil. Bahkan, rok mini pun bisa tidak menarik perhatian sebagian laki-laki. Tapi, terkadang ada cewek yang tidak memahami perilaku laki-laki. Tidak sedikit cowok yang justru tertarik melihat cewek yang memakai rok span (gaun yang ketat)  biar pun sampai ke lutut.

Sexual desire yaitu dorongan hasrat seksual seseorang akan terpicu jika ada tiga faktor ini, yaitu: penggerak (biologis), ada motivasi (psikologi) dan ada keinginan (budaya). Kondisi ini akan merangsang libido yang terdorong secara alamiah jika dengan dukungan tiga faktor tadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x